Saturday, May 13, 2017

KARUNG YANG KEBELET KAWIN

Karung yang gue maksud itu temen gue, badannya bulet trus kadang jilbabnya panjang, keliatan kaya karung hehehe sorry ya Sist.

Jadi si Karung Berjilbab ini gue kenal karena dia baca trhread gue di Kaskus kemudian menghubungi gue. Thread yang gue buat soal perfilm an di Banjarmasin, mungkin dia kira gue kaya bisa banget ya bikin film, padahal niat bikin thread biar ketemu orang yang ahli supaya di ajarin.



Sekarang si Karung sedang studi di Perancis, setelah sebelumnya selama beberapa bulan les bahasa Perancis di Jogja dan selama study itu ada mas mas Jawa yang nyantol dihatinya.

Terakhir kali gue berhubungan via telpon line, Karung maksa gue buat wawancara buat blognya, tapi sampai sekarang tuh tulisan ga pernah diposting di blognya hihihi.

Ada satu hal yang sampai saat ini bikin gue terkejut yang di ucapin sama Karung. Karung pengen cepet-cepet nikah, anjiiing gue yang lebih tua aja dan tentunya sebagai lelaki yang mapan dan tampan (anggap aja gitu ya) masih males buat nikah, kalau belah durennya sih mau tapi komitmen untuk bersama sama orang yang sama sampai akhir hayat kayanya ngebosenin banget.

Tapi kadang gue juga labil sih pengen cepet-cepet nikah juga gara-gara liat undangan pernikahan teman-teman seangkatan gue selama sekolah, atau yang paling ekstrem ketika nenek-nenek dikeluarga gue datang ke acara dirumah gue membawa cucu-cucunya yang siap di belah dureni eh maksud gue dinikahi.

Tapi jujur secara komitmen itu sumpah anjing babi kambing kuda nil berat banget.

Ya karena saat itu gue pikir apa yang di inginkan Karung karena cuma kesepian aja, akhirnya gue nasehatin dong ya pikir-pikir aja dulu.

Banyak hal yang harus dipikirkan ketika hendak menikah dan point utama yang paling di fokusin itu komitmen untuk bersamanya, bersama dalam arti harfiah dan mendalam tsaaah.

Keuangan harus berbagi, kecuali lo kawin sama orang kaya yang duitnya ga habis sampe kiamat.

Membagi waktu, ini yang gue liat diteman-teman gue yang udah nikah bagi waktu antara kerja, menjalankan passion sama waktu buat keluarga.

Anak, ingat ya kalau nikah kalian dibolehin lo ngelakuin suatu akvitas yang katanya menyenangkan dan kalau dilakukan tanpa ikatan pernikahan itu namanya zina, iya aktivitas itu, udah paham kan, dan inget ya aktivitas itu kalau berhasil menghasilkan sebuah karya bernama anak. Ga mungkin kan tu karya lo diem in aja, diharus dimasukan ke lembaga pendidikan,dia bisa makan dan terkadang nyusahin tapi bikin sayang.

Menjaga perasaan, ini menurut gue yang paling susah, ga perlu panjang lebar ya karena setiap orang punya persepsi yang beda soal ini.

Tapi ada juga sih yang nikah muda dan hidupnya adem ayem bahkan sukses, salah satu contohnya salah satu penguasaha batik di Pekalongan. Tapi ya kan jalan hidup orang beda-beda.

Intinya sih menurut gue dipikirin mateng-mateng aja.

0 Komentar:

Post a Comment

biasakan budaya komentar
thnks