Monday, February 20, 2017

Soal Titik Jenuh

Dari umur belasan Gue udah kaya membiasakan diri buat mencoba berbagai hal, soalnya kayanya sayang aja gitu cuma diem doang, entar lama-lama encok.

Gue masih inget gue pernah ikut belajar Kaligrafi, Pernah aktif pramuka dan ikut lomba mewakili sekolah, les microsoft word tapi maksa dan akhirnya ga terpaksa, PMR, dan beberapa yang pernah gue jalanin tapi gue lupa.

Ada hal yang menarik soal les Microsoft word, jadi pesantren gue kaya dapat bantuan fasilitas lab komputer gitu, nah trus dibuka deh pendaftaran buat les, cuma karena unit nya terbatas dan karena awal pasti peminatnya banyak banget gue ga kebagian tempat.

Tapi gue ga nyerah, dengan muka temboknya gue menyilap diantara santri lain yang berhasil lolos, ternyata ada satu meja yang kosong, langsung deh gue duduk disitu.

Gue udik banget saat itu, bisa ngetik-ngetik ga jelas aja udah seneng banget, trus masuk masukin gambar di atas teks.

Rupanya setelah beberapa lama si pengajar les menyadari kalau gue bukan bagian dari santri yang lolos, dan akhirnya coba tebak apa yang terjadi sama gue sodara-sodara, gue di usir.

Malu siiih tapi gue seneng hahahaa, beberapa minggu kemudian dibuka lagi sesi les nya dan gue lolos.

Emang asyik ya, sesuatu yang awal emang selalu mengasyikan, menggembirakan dan udik. Gue ingat sama salah satu temen gue pernah berkata "hal yang paling membosankan dalam hidup itu rutinitas", bisa bener bisa juga engga. Tapi beberapa ada yang bener, misalnya tiap hari makan nasi goreng ya bosen.

Sama kaya passion yang kaya gue jalanin sekarang, kok rasanya membosankan ya, ga kaya awal-awal gue ngelakuinnya, sensasi senengnya berkurang padahal modalnya udah lumayan banyak.

Untuk urusan ini gue harus setuju sama sabda temen gue itu, dan ternyata si kampret emang ngelakuin apa yang doi katakan, terakhir gue denger dia ngundurin diri dari sebuah bank dan merintis start up, ya udah karena dulu pernah ngerjain passion yang sama dan rasa senang yang sama, gue doa in moga masing-masing dari kita sukses ya Teng.

Monday, February 6, 2017

PIKIRAN PIKIRAN

Ngerasa ga sih selama hidup ini berapa hal kampret yang bikin hidup ga aseeek lagi. 

Berapa hal yang dilakuin dan gagal sesuai harapan. 

Beberapa hal yang diharapkan namun tidak tercapai. 

Dan ketika lo masih bisa baca tulisan setelah mengalami apa yang gue tulis diawal,  selamat lo masih berpikir beberapa kali untuk bunuh diri. 

Begitu juga apa yang gue alami akhir akhir ini,  banyak hal yang kayanya ga sanggup gue lakuin. 

Banyak hal itu salah satunya tekanan soal kemapanan. Seumuran gue gini dituntut punya penghasilan lumayan, terus berumah tangga. 

Kalau soal penghadilan susah, dengan kerja yang masih dikekang orang tua dan ga gue nikmati,  susah bagi gue dapat penghasilan lumayan. 

Berumah tangga,  anjiiing ternyata ini berat banget,  kalau masalah berumah tangga siapa sih yang ga mau, terlebih malam pertamanya yang kata Jupe belah duren. Tapi berumah tangga kan ga soal belah duren doang, walaupun gue mupeng banget soal belah duren. 

Berumah tangga kan harus kompromi,  berbagi banyak hal, dan hal hal kampret lain yang masih belum bisa gue penuhi sampai saat ini,  tapi mau ga mau pada waktunya gue harus mulai berkompromi. 

Eh selain belah duren gue juga punya anak cewe sih,  makanya kadang gue seneng bener gendong anak cewe tante gue yang masih bayi,  asyiiik aja punya anak cewe. 

Bahkan kalau gue punya anak cewe di umur tertentu gue kasih  kursus bela diri di usia yang udah siap,  biar di gangguin orang atau cowo brengsek dia bisa lawan. 

Nah kalau cowo gue bakal ngewajibin dia kursus memasak, kan berguna banget kalau entar dia jadi anak kost an, atau suatu saat dia punya bini bunting ga gelapan lagi kalau laper. 

Kok jadi ngomongin anak ya,  kayanya emang gue pengen kawin ya cuma keuangan dan mental belum siap hahaha.