Thursday, August 4, 2016

KETIKA KERJA MEMPENGARUHI NONGKRONG

Sebagai anak muda,  udah percaya aja gue muda. Salah satu kegiatan rutinnya itu nongkrong. Soalnya gue pribadi sih banyak dapat manfaat dari nongkrong, secara tongkrongan gue positif,  ehem. 

Kaya misalnya pas nongkrong kadang suka ngobrol ngalor ngidul yang malah nambah pengetahuan gue, mikirin sesuatu bareng-bareng sampai nemu ide buat dibikin project bersama. 


Tapi ya harus realistis, sebagai manusia yang hidup di era apa apanya pake duit.  Maka manusia kudu kerja biar dapat duit biar bisa apa apa. 

Akibatnya jadwal nongkrong rutin terganggu karena jadwal kita atau temen yang ga sinkron,  susah nemu waktu yang tepat atau kecapean sehabis kerja. Ga sebebas kaya masih pengangguran. 

Bahkan kadang diperparah yang sudah kerja dan sudah menilah terus punya anak dan mertua yang cerewet hahaha,  sudah dipastikan perlahan dia akan hilang dari rutinitas nongkrong. Akibatnya jemaah nongkrong berangsur-angsur menipis. 

Tapi ga semua juga sih,  masih ada beberapa yang nyempetin waktu buat nongkrong. 

Tapi kerja ga merugikan juga sih,  kan dari kerja dapat upah,  artinya kebutuhan kota lebih bisa terpenuhi ketimbang masih jadi pengangguran. Kaya temen gue,  baru beberapa bulan kerja aja disalah satu perusahaan swasta udah bisa beli vapor atau biasanga disebut rokok elektrik yang harganya mahal. 

Bahkan buat liquidnya (rasa tuh Vapor)  dia beli yang buatan Amerika,  katanya rasanya dahsyat tapi harganya selangit. Tapi kalau belum gajihan katanya tetep pake Liquid Liqua yang murah meriah. oke entar gue make yang Liquid Liqua aja.

Jadi ya bisa bagi bagi waktu aja antara waktu kerja ama nongkrong, biar komunikasi ama temen temen tetap jalan tapi dompet tetap aman.

4 comments:

  1. Biasanya jadwal kerja terganggu ini malah nongkrong yang terganggu:D

    Mertua cerewet itu... duhh.. serem keliatannya..

    Kerja buat beli rokok elektrik :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. kan nongkrong positif hehehe

      semoga entar ibu kamu ga cerewet ya hahahaa *ngarep

      Delete
    2. Iya deh iya..

      Mamaku cerewet sama anaknya, menantunya dibelain mulu :(

      Delete
    3. yeeeaaaah ada kesempatan, bakal ga dicerewetin calon mertua *ehem

      Delete

biasakan budaya komentar
thnks