Sunday, September 6, 2015

PENGEN BELAJAR MENULIS LAGI

Dulu gue sempet ikut komunitas menulis di pesantren dan sempet juga di percaya jadi ketua walaupun akhirnya di lengserkan.

Ya sedikitnya gue ada punya dasar menulis walaupun masih secuil banget. Ilmunya masih secuil upil yang beranjak abg *apaancoba*

Sempet juga dulu nulis beberapa cerpen, ada yang ikut ikutan gaya tulisannya kaya penulis ayat-ayat cinta,Kang Habibburrahman, ada juga yang niru niru Raditya dika, sampai yang paling absurd gue pernah nulis Superhero masuk pesantren.

Dan yang gue sesalkan walaupun jelek,ga sempat gue simpen, cuma gue tulis dikertas dan kertasnya ilang entah kemana. Ada sih beberapa yang ditulis dibuku, tapi bukunya juga ilang entah kemana.

Sekarang gue mau merintis lagi belajar nulis, niatnya paling engga ketika gue jadi tua ada sesuatu yang bisa gue kasih liat ke orang orang kalo masa muda gue berkarya dan jomblo hahahaha. Oke yang terakhir jangan di ingat.

Atau ketika mau ngelamar anak orang bisa nilai lebih lah di mata mertua, syukur syukur dikasih subsidi buat mas kawin. Karena baru baru ini gue dapat info dari badan intelegen gue, harga mas kawin yang di patok oleh temannya yang cantik berkisar diharga 50 juta. Jadi buat yang biasa biasa aja setengah dari harga itu lah.

Koq jadi bahas mas kawin, baiklah kembali ke bahasan tentang menulis. Seperti kata kata bijak paling basi, gajah mati meninggalkan gading dan manusia mati meninggalkan nama, dan biar asik kita tambah nama plus karya.

Untungnya gue punya blog ini, jadi beberapa tulisan gue yang terdahulu masih ada, walaupun lagi lagi ga enak dibaca.

Dan yang masih gue takut kan,gue itu tipenya angin anginan, kadang semangat tapi lebih banyak malasnya. Tapi kalo udah semangat kerjanya kaya orang gilaa.

Jadi semoga gue tetep semangat ya nulisnya dan tunggu kejutan selanjutnya dari proses belajar gue ini.


8 comments:

  1. Tulisan ente bahkan banyak kurang dari 1 paragraf. Kesannya kayak baca status Facebook gung baca tulisanmu.

    ReplyDelete
  2. @Qori Reader : nulis kan ga mesti panjang juga, yang penting maksudnya tersampaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salah bro. Kalau ente bikin sesuatu bukan berdasarkan kaidah pasti hasilnya kurang bagus. Misal lu bikin film horror. Karena lu terlalu malas. Lu cuma bikin 3 adegan. Ada tokoh. Hantu muncul. Lalu hantu ngebunuh tokohnya. Selesai.
      Gitu juga dalam kepenulisan. Nulis pendek ibarat kata kayak contoh tadi. Gak ada dialog, gak ada teknik, dibikin seadanya.
      Itu yg ane liat ditulisan ente. Penempatan foto juga ente sembarangan. Tp ya sudahlah itu blog entr juga. Sekedar kasih masukan.
      Kata dosen ane, paragraf itu minimal 5 kalimat.

      Delete
  3. @Irwin : siip bro
    @ Qori : ga sependek itu juga keleees.
    mau nya sih juga panjang tapi ide ane pendek2 yah semoga aja entar bisa panjang.

    ReplyDelete
  4. Semangat Mas Agung, pengen Baca cerita Superhero masuk pesantren dong? hehe lumayan tuh ketika kerja bakti Superheronya bisa bantu-bantu banyak.

    ReplyDelete
  5. @Amri Evianti : catatannya udah hilang mba, semoga entar bisa nulis yang itu hehehehehe

    ReplyDelete
  6. seneng banget bisa terus belajar menulis sehingga bisa mengabadikan banyak hal lewat tulisan

    ReplyDelete

biasakan budaya komentar
thnks