Tuesday, August 18, 2015

TRIP KE BUKIT BATU

Tempat kemah di Bukit Batu nya
Selfie d kelotok
Bukit Batu atau biasa masyarakat setempat menyebutnya Panumbaan adalah sebuah pulau dari beberapa pulau yang ada di waduk Riam Kanan.


Diberi gelar Bukit Batu karena di Bukit ini banyak sekali batunya, jadi yang pengen kemah disini mesti pintar - pintar cari spot biar alas tendanya tidak kena batu.

Ini udah kali yang ketiga Gue ke bukit ini, entah kenapa Gue selalu pengen ke tempat ini, padahal tetangganya si Bukit Batas lebih beken dan lebih bagus pemandangannya.

Ada beberapa alasan kenapa Gue lebih memilih ke Bukit Batu :

1. No Signal
Susah banget dapet sinyal disini, jadi otomatis Lo ga bakal nemuin kawan kawan Lo yang keasyikan sendiri sama gadgetnya. Dan pas kali pertama datang kesini karena kaget ga bisa sosmed tan akhirnya kita berkumpul di api unggun dan berakhir dengan acara curhat berjamaah.
Dipikir terkadang sesekali gadget lepas dari hidup asik juga ya.

2. No Warung
Entah kenapa Gue paling ga suka trip yang temanya ke suatu tempat alami, atau back to nature gitu ( aduh bingung bahasanya apa ) tapi ada warungnya, kayanya perbekalan yang Lo bawa jadi ga berguna, toh bisa aja beli diwarung.
Tapi pas kunjungan yang ketiga ini Gue melihat ada warung disana, jadi kayanya Gue ga bakal ke sana lagi, kecuali ada suatu hal.

3. Sepi
Tidak seperti beberapa tempat yang pernah Gue datangi, Bukit Batu sangat sepi namun lagi lagi dikunjungan ketiga ini terlihat mulai ramai. Mungkin efek soamed dan banyak yang promosiin.
Sebetulnya Gue hampir tidak ikut karena mesti jaga toko, untungnya setelah beberapa hari Abah Gue sakit, hari itu Dia sembuh, jadi Gue bisa izin.

Rencana awal yang berangkat jam 3 harus molor sampe ke jam 4 lewat karena temen Gue masih sempet sempet nya ngambil motornya yang di service di bengkel, isi bensin di Pom, dan nganter power bank jualannya. Gila ne orang udah lama bertele - tele pula.
Makanya ketika naik kapal menuju ke pulau batunya jadi malam hari dan rada ngeri juga, ternyata ombaknya rada tinggi kalo malam.

Owhh iya waktu pertama dan kedua kalinya ke tempat ini, biaya sewa kelotok cuma 400 ribu rupiah, nah dikunjungan yang ketiga ini harganya naik jadi 500 ribu rupiah.

Tepar diMesjid pas pulang
Oh iya kita sempet syuting juga film semi dokumenter ga tau entah hasilnya seabsurd apa.


24 comments:

  1. Warung yang buka pagi semalam menganggu banar, tapi malamnya ok bisa melihat jalur bintang hanyar sekali melihat langsung haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi ah curhat jua sekalinya lawan agung, sambil melihat bintang dan berpegangan tangan lawan agung wkwkw

      Delete
    2. iya dit dan disana ikam mengingat ........

      Delete
  2. emang teman lu itu gung bertele-tele, sempat2 aja ngantar powerbank

    ReplyDelete
  3. di tempat Ane juga ada kawasan No Signal gt.. tapi rada goib gitu coba cek digoogle daerah Baduy siapa tau mau trip ke daerah no ginal lagi hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. pernah denger sih daerah baduy itu jadi kepengen kesana bro

      Delete
  4. mantap bro. seru pasti bisa jalan2 ke tempat yg gak ada sinyal bareng temen2. bener2 menikmati alam liar.
    gantian gue yang iri bro, gue jarang banget punya temen yg mau/ngajak gue ke tempat ginian. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bro soalnya ga ada yang asik sama handphonenya sendiri, soalnya ga ada sinyal

      Delete
  5. foto gunung batunya man, jadi penasaran. Tidak ada warung tidak bisa minum kopi dong.

    ReplyDelete
  6. Hahahaha betul banget kak kalo ke tempat yang ada warungnya gitu emang kurang gregetnya jadi malah pengennya belanja ke warung aja :D

    Makin tambah mahal ya sewa kelotoknya, jangan sampai harganya sejuta wkkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena ada kalian harga kelotoknya jadi mahal hahahaha

      Delete
  7. emang asik sih kalao gak ada sinya bisa kembali seperti zaman dulu .. tapi horor juga ya kalau gak ada signal gitu semisal ada masalah gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ane malah lebih suka daerah yang ga ada sinyal gitu sih bro

      Delete
  8. no signal no warung?
    benar-benar mengasingkan diri :D

    ReplyDelete
  9. itu kayak ilalang gitu bukan sih?
    berdasarkan alasannya, dapat disimpulkan kalau kita berbeda jalan. halah.

    ReplyDelete
  10. Bang, ini bukit batu ada di provinsi apa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bakut batu daerah riam kanan, kalimantan selatan

      Delete
  11. Cocok sih buat yang bener bener ingin merasakan alam :D
    Tapi kalo ada kenapa kenapa gimana tuh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo kenapa kenapa kan ada aku muehehehee

      Delete
  12. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

biasakan budaya komentar
thnks