Sunday, July 13, 2014

FASILITAS TIDAK BERBANDING LURUS DENGAN HASIL

Gue udah kenal internet sejak zaman pentium 4 masih di anggap paling canggih untuk komputer rumahan.

Lama banget udah rasanya dan saat saat itu saat yg agak susah buat online, ga se mobile sekarang kapan aja gue bisa online. Kalo di ibaratkan dulu tuh kaya kencing di wc, jadi harus ada tempat aslinya dan semestinya ya harus niat lah kalo online, sedangkan sekarang kaya kencing sembarangan, bisa kapan dan dimana saja, asal ada semak ataupun pohon.

Masih inget dulu ada impian bersama temen waktu masih idealis idealisnya ngeblog, kita berkhayal seandainya ada komputer kecil yang bisa disimpen dengan mudah, bisa dipake ngetik. Dan terbukti sekarang sudah ada dalam bentuk ipad dan tab, bahkan hp juga bisa asal smartphone.

Tapi yaitu tadi entah kenapa se susah susahnya dulu, rasanya koq nikmat ya. Jam jam di warnet itu adalah jam jam membahagiakan, percaya deh rasanya di box ukuran 1 x 1 meter itu berasa kaya wisata. Lebay sih, tapi 6a emang gitu rasanya.

Sekarang sih sambil boker juga gue udah bisa online berkat tab yang gue beli. Waktu sebelum tidur pun masih sempet aempetnya gue gunain buat online, cuma sayang kualitasnya kurang, karena cuma kepake buat ngecek kehiupan orang di sosmed.

Kalo dulu waktu blogwalking gue selalu dapet info atau motivasi baru biat ngelakuin sesuatu di sosmed beberapa ada yang beda cuy, ada positif dan negatifnya. Gue lagi pengen ngebahas negatifnya sih.

Di sosmed ajang pencitraan cuy, isinya tentang check in di tempat makan mewah, selfie ama pasangan yang cantik (ngiri), selfie ama pasangan yang jelek (muka datar cenderung nyengir jahat), dll deh biar ringkas.

Dan kata temen gue bukan alat yg membuat loe membuat sesuatu, tapi dari kemauan alat cuma pendukung supaya apa yang lo lakuin menjadi lebih bagus, terkecuali kalo mau malam jum'atan, nah itu tuh yang betul betul perlu alat.