Tuesday, November 25, 2014

[ REVIEW FILM ] NIGHTCRAWLER

Film bagus yang gue tonton di malam minggu ini mungkin ga se wah film film yang gue puja kaya The Wolf Of Wall Street  atau The Dark Knight. Cuma juga ga bikin kecewa buat di tonton.

Ga tau kalo ini film biography atau ga tapi keliatan kaya film biography diliat dari cara penyampainnya,tapi dan yang pasti walaupun tak se dahsyat The wolf of wall street yg menurut gue asik penyampainnya. Cuma gue merasa terinspirasi aja selama dan sehabis menontonnya.

Yang gue dapetin sih gimana orang untuk meraih sebuah tujuan, dicemooh oleh orang yang udah pro,peralatan seadanya,berkembang dan akhirnya berada di puncak kesuksesan. Dan menyingkirkan kiranya ada yang menghalangi cita cita itu.

Bercerita tentang seorang jobless yang kerjaannya jadi maling kawat. Pada suatu hari ketika dijalan, ia melihat ada kecelakaan lalu lintas didepannya, ia berhenti dan keluar dari mobilnya.

Terlihat anggota polisi yang berusaha menyelamatkann korban, dari arah belakang terlihat seseorang membawa kamera dan merekam kejadian, dan itu mengundang rasa penasarannya.

Setelah mencari tahu, ternyata itu adalah sebuah pekerjaan Freelance menjual video video kecelakaan atau kriminal ke stasiun tv. Dan dari situlah perubahan hidupnya dimulai.

Dan yang patut di acungi jempol dari film ini adalah akting pemeran utamanya Jack Gylenhaal yang bisa berakting menjadi muka tak berdosa padahal sedikit licik,akting yang menurut gue susah banget.


Posted via Blogaway

Saturday, November 15, 2014

Begadang

Akibat dari begadang pala sakit penyakit pun mudah datang


Posted via Blogaway

Sunday, July 13, 2014

FASILITAS TIDAK BERBANDING LURUS DENGAN HASIL

Gue udah kenal internet sejak zaman pentium 4 masih di anggap paling canggih untuk komputer rumahan.

Lama banget udah rasanya dan saat saat itu saat yg agak susah buat online, ga se mobile sekarang kapan aja gue bisa online. Kalo di ibaratkan dulu tuh kaya kencing di wc, jadi harus ada tempat aslinya dan semestinya ya harus niat lah kalo online, sedangkan sekarang kaya kencing sembarangan, bisa kapan dan dimana saja, asal ada semak ataupun pohon.

Masih inget dulu ada impian bersama temen waktu masih idealis idealisnya ngeblog, kita berkhayal seandainya ada komputer kecil yang bisa disimpen dengan mudah, bisa dipake ngetik. Dan terbukti sekarang sudah ada dalam bentuk ipad dan tab, bahkan hp juga bisa asal smartphone.

Tapi yaitu tadi entah kenapa se susah susahnya dulu, rasanya koq nikmat ya. Jam jam di warnet itu adalah jam jam membahagiakan, percaya deh rasanya di box ukuran 1 x 1 meter itu berasa kaya wisata. Lebay sih, tapi 6a emang gitu rasanya.

Sekarang sih sambil boker juga gue udah bisa online berkat tab yang gue beli. Waktu sebelum tidur pun masih sempet aempetnya gue gunain buat online, cuma sayang kualitasnya kurang, karena cuma kepake buat ngecek kehiupan orang di sosmed.

Kalo dulu waktu blogwalking gue selalu dapet info atau motivasi baru biat ngelakuin sesuatu di sosmed beberapa ada yang beda cuy, ada positif dan negatifnya. Gue lagi pengen ngebahas negatifnya sih.

Di sosmed ajang pencitraan cuy, isinya tentang check in di tempat makan mewah, selfie ama pasangan yang cantik (ngiri), selfie ama pasangan yang jelek (muka datar cenderung nyengir jahat), dll deh biar ringkas.

Dan kata temen gue bukan alat yg membuat loe membuat sesuatu, tapi dari kemauan alat cuma pendukung supaya apa yang lo lakuin menjadi lebih bagus, terkecuali kalo mau malam jum'atan, nah itu tuh yang betul betul perlu alat.

Thursday, February 27, 2014

Confuse

akhir akhir ini gue ngerasa aneh sama hidup gue sendiri. Entah gue ga ngerasa hidup ini menyakitkan  tapi juga ga menyenangkan, intinya sih hampa.

Sempet terpikir untuk mengakhiri hidup, tp untungnya gue punya rem ilmu agama dari pesantren kalo bunuh diri ga bisa masuk surga, lagian juga bunuh diri itu perbuatan pembunuhan diri sendiri, ya kalo di sex mungkin sama kaya onani, tapi kan onani enak, kalo bunuh diri bikin mati, atau kalo ga mati kadang bikin cacat kalo salah prosuder.

Hidup gue baik baik aja, gue punya duit buat beli sesuatu yang gue pengen, orang tua yang peduli sama anak walaupun caranya yang ga gue mengerti tapi kadang kalo berpikir gue bisa ngerasain kepedulian itu.

Tapi ada sesuatu hampa, hampa atas semua kegagalan yang gue punya. Emang sih jujur kegagalan itu emang karna mental pemalas gue, gue yakin seyakin yakinnya kalo berusaha gue pasti bisa, tapi gue mau manusiawi menyalahkan keadaan atas kesalahan diri sendiri.

Yang terparah salah satunya gagal ngajak orang yang slalu spesial dihati gue sejak masih sekolah sampe kini. Ya gue pecundang cuma untuk mengatakan, padahal kalo gagalpun gue ga sedih, tapi ya masalah mental bung gue kaya ga punya kemaluan kalo urusan mengutarakan isi hati.


Posted via Blogaway

Friday, January 24, 2014

StopMotion Gueh

Salah satu impian gue yang gue tulis dikertas dan ditempel dipintu kamar dirumah gue dulu yaitu pengen banget jadi pembuat film, gue ga peduli ambil dibagian mana yang penting imajinasi gue tertuang dalam tuh film.

Tapi sayangnya karena gue ga ikut komunitas pembuat film gitu atau punya kru impian itu jadi basi.



Lalu sampe negara api menyerang eh jayus ya lawakannya, yang bener sampai gue nemu teknik pembuatan video dengan stopmotion impian itu kembali berlibido.

Dan gue berhasil bikin 3 video yang level kualitasnya tingkat kampret.

 Monggo dinikmati hasil karya kampret ini