Saturday, November 9, 2013

Trip Ke Negara : Kapal Pesiar Murah


Gue ngiri berat liat temen gue naik kapal pesiar, yang bikin gue ngeri tu kapal pesiar udah gede banget trus mewah gila dan jalanya ke luar negeri, terus tu orang gratis lagi dibayarin temennya.
Oke gue ga mau kalah dong, gue juga harus bisa naik kapal pesiar. Namun karena ga dapat hokky terpaksa gue hanya menikmati kapal pesiar murah menuju Negara. Sebetulnya sih bukan kapal pesiar, tapi kapal kayu yan
g lumayan gede untuk ukuran jalan sungai yang bisa ngangkut barang sekaligus orang, tapi biar keren sebut aja kapal pesiar.
Dari Banjarmasin menuju negara dengan kapal ini memakan waktu normalnya 20 jam, tapi pas kami agak lama sekitar 24 jam,mungkin karena bongkar muat barang yang penuh banget sama jumlah penumpang yang gila, sumpah banyak banget soalnya berdekatan libur haro raya qurban.
Ne kapal pesiar dilengkapi geladak bawah untuk menaruh barang, terus geladak atas tanpa spring bed atau kasur, ini bukan kapal pesiar mewah bung, jadi pelukan ama lantao dulu buat tidur.
kami berjumlah 14 orang yang berangkat,campur cewe sama cowo. Dari berangkat sampe tengah malam dan paginya kami habiskan di atas atap kapal, lumayan liat pemandangan di ponggiran sungai.
Syukurnya juga ne kapal ga masuk lepas pantai Somalia, kalo engga loe tau sendiri kan kalo di sekap ama tuh perompak  pemerintah Indonesia susah banget nolongin, nah lain hal kalo disekap ama perompak terus gue buka kartu koruptor Indonesia pake Skype, dijamin deh cepet banget gue ditolongin.

Untuk makan ada sebuah bar kecil *warung      yang berada disamping wc. Jadi bisa loe bayangin saat loe lahap lahapnya makan dan di wc ada yang bokernya ngeden banget, gue yakin loe berasa makan anu jadi ga nafsu makan.
Malam harinya kami habiskan buat bercerita tentang gunung gunung di jawa yang di bawakan oleh si Jek eks anak mapala di kampusnya dan cerita pulau alam sebelah dari Pa Muhammad serta beberapa cerita cerita mistis Kalimantan.
Juga khayalan khayalan konyol tentang acil *tante  penjaga bar kapal.
24 jam perjalanan air sampe juga di Negara, maunya sih liat kerbau rawa, namun karena air surut dibatalkan lah dan cuma ke rumah Banjar yang umurnya ratusan tahun dan ke tempat pengrajin besi.
Dirumah Banjar gue rada miris, ne tempat bersejarah koq udah ancur banget kaga ke urus, gila koq pemerintah setempat ga ada perhatiannya sama sekali. Ne aset bro buat anak cucu jadi biar mereka masih bisa liat gimana rumah adat nenek moyang mereka dan ga ngelupain dari mana mereka berasal. Gila tu tempat udah kotor banget trus jadi sarang Batman lagi.
Gue berharap sih pemerintah setempat memperhatikan tu tempat.
Perjalan pulang kita ga naik kapal lagi, kita carter taksi dan ga lupa singgah ke Kandangan buat makan makanan khas kandangan, ketupat Kandangan. Kata temen gue kalo makan ketupat kandangan adatnya pake tangan trus ketupatnya di ancurin ampe jadi nasi. Tapi aneh juga kan kenapa ga dari awal jadi dihidangkan jadi nasi jadi ga mubazir bungkus ketupatnya dan ga repot bikinnya, tapi kita tetap harus menghargai sebuah budaya.
Perjalanan pulang hal ga enak muncul, halnya cuma sepele si Jek minta anterin ampe jalan depan Mes nya eh si Pak supir agak keberatan, sebetulnya kami juga ga ngotot dan kalopun minta ditambahin tarifnya kita kasih, eh tu sopir malah ngambek dan tetap nganterin sampe jalan yang dimaksud, anjrit pikir gue ne sopir kayanya lagi meanstruasi sensi an banget jadi orang. Dan gue mengusulnya ke Bang Anas sang Leader kami buat nge blacklist ne sopir.
Kami diturunin diterminal pal 6, nah nyampe disini semua crew perjalanan pisah, ada yang dijemput dan ada juga yang naik ojek. Tersisa kami berlima yang ga ada jemputan juga sayang banget ngeluarin duit buat ngojek, ya udah ide gila muncul yaitu numpang mobil orang atau hitchiking, dan ajibnya cuma sekali melambaikan tangan mirip bencong mangkal sebuah mobil pick up singgah dan dijelaskan Bang Anas kalo kami kau numpang dan si punya mobil setuju. Itulah akhir perjalan gue dan temen temen naik kapal pesiar murah.

1 comment:

  1. busyet shabat gw sekarang jadi penulis dan pinter banget merangkai kata, gw hampir mau pingsan baca neh blog indah banget, padahal tuh suasana yang di tuju biasa2 aja perasa,an tapi karena bumbu manis kata-kata lo bro, gw jadi pengen kesana...

    ReplyDelete

biasakan budaya komentar
thnks