Friday, September 6, 2013

SOMBONG TIME

Buahahaha ternyata pengalaman juga bisa bikin sombong ya. Setidaknya itu yang gue alamin sekarang, sekarang gue lagi seneng senengnya pajang photo travelling gue ke luar negeri atau dalam negeri di socmed, dan ini pastinya dalam kategori sombong atau bahasa halusnya pengen di liat.

Rasanya goblok aja ya gue sekarang bersombong-sombong ria, tapi ini ada sebabnya sob soalnya ini soal pengakuan orang terhadap gue terlebih temen-temen gue di masa lalu cieh di masa lalu emang gue lagi ngetrip ke masa depan, maksudnya temen temen gue disekolah dulu, intinya sih pembuktian kalo gue yang looser banget dan di jijik in cewe saat di ejek pacaran sama dia, paling ga punya sesuatu yang bisa dibanggain walaupun seiprit, beberapa photo trip.

Tapi kalo hati gue lagi bener yang gue lakuin ini goblok banget,sombong abis. Tapi sih semoga efeknya buat orang lain bisa memotivasi mereka bahwa gue yang looser aja bisa sedikit berubah apalagi mereka yang bawaan lahirnya emang winner. Kalo orang bijak sih bilang ga ada winner atau looser yang ada usaha, nah usaha ini mungkin yang gue maksud yang bikin bisa merubah status hidup loe, bukan hanya ngubah status socmed loe.

Oh iya gue mau curcol sedikit neh, dulu zaman zaman gue sd gue sering sama keluarga keluar kota, nah diperjalanan kita lewatin bandara Syamsudin Noor, saat itu gue yang masih unyu sangat antusias saat ngeliat pesawat terbang lepas landas,rasanya udah kaya hiburan aja. Saat itu impian gue simpel, bisa naik pesawat dan pengen ngerasain liat awan dari deket. Tapi saat itu gue kismin, bokap cuma seorang pedagang pasar malam tingkat menengah, FYI ya saat itu untuk ukuran pedagang pasar malam bisa makan dan punya motor aja syukur, ga ada istilah nikmatin pesawat, dan kalopun mau keluar daerah pake kapal laut.

Saat gue masuk pesantren impian terjawab, saat itu ekonomi keluarga udah membaik, bokap sekarang jadi grosir korek api yang omsetnya udah lumayan ditambah beberapa usaha sampingan seperti maklar motor dan mobil. Dan kebetulan lagi saat itu ustadz gue ngajakin ziarah wali songo, saat itu bayar 1,5 juta untuk semuanya,tinggal makanan aja yang nanggung sendiri.

finally, gue naik pesawat, gue naik pesawat Merpati tapi sayang pramugari gue saat itu rata rata dah tua dan kalopun ada yang muda itu pramugari cowo, ga bakalan lah gue naik karena orientasi seks gue normal. Tapi ga apalah lupakan itu yang penting gue bisa naik pesawat.

Dan alhamdulillah semenjak kuliah dan ikut komunitas travelling gue bertemu dengan orang-orang hebat yang menginspirasi dengan berbagai pengalamannya,budaya dan gaya hidupnya.

0 Komentar:

Post a Comment

biasakan budaya komentar
thnks