Sunday, September 1, 2013

SECOND RIVER TRIP

Udah kedua kalinya gue trip ke sungai secara keroyokan bersama anak cs. Walaupun acara sudah direncanakan sekitar seminggu sebelumnya namun ke ikut sertaan gue ini hanya sebagai pemain cadangan, soalnya quota udah terisi penuh sedangkan carteran kelotok  Cuma satu.

warung tempat beli mie sedaap goreng mengisi kekosongan perut
woles face



just
ship and me


Malam hari sebelumnya gue begadang, ya ini akibat tempat jual pulsa salah mengaktifkan paket gue yang Cuma aktif dari jam 12 malam ampe jam berapa gue lupan. Walhasil gue jadi penentang keras lagu Rhoma Irama. Untungnya besoknya minggu dan gue bisa bangun agak siangan.
Siangnya sebuah sms datang,isinya gue bisa ikutan trip sungai karena masih tersisa satu quota,kemungkinan ada yang batal. Yes akhirnya hari minggu gue terisi dengan kegiatan yang lebih asik dari pada sekedar nonton tv sampe malam dan seninnya kembali pusing dengan pekerjaan. Paling engga dengan jalan jalan otak gue bisa di refresh dan asik tentunya karena bisa sambil bercanda sama liat sesuatu yang baru dan ga terduga.

Kami start dari mesjid sabilal muhtadin sekaligus parker motor disana karena dari sabilal muhtadin paling deket sama dermaga kecil di siring. Ada kejadian yang bisa dia nggap memprihatinkan tapi gue ngerasanya lucu, diperjalanan menuju dermaga kami menemukan seorang bapa yang kepeleset gara-gara ngerem mendadak karena menghindari orang yang balik arah sembarangan. Ini mungkin menurut gue jadi pr satlantas di Banjarmasin karena begitu banyak pengendara bego yang melanggar lalu lintas.

Langsung aja kami menolong tu bapa yang terbaring di aspal,sementara si bapa yang balik arah mengangkat motornya dan langsung kabur, kemungkinan di males kalo sampe dibawa ke kantor polisi. Kasian juga liat si Bapa yang ternyata bukan orang Banjarmasin asli,inilah pa kerasnya kehidupan jalan raya di kota kami he..he..he…

Dan berselang lima menit kemudia seorang pengendara motor lainnya juga ke peleset yang mengakibatkan istri yang diboncengnya terjatuh dari motor dan bersender disamping mobil  tepat mereka jatuh, kayanya jalan yang basah menyebabkan kejadian ini. Namun kamu yakin ini mungkin sebuah acara reality show dan kalo nolong bakal dapat duit, dan kami berdoa semoga dapet duitnya puluhan juta jadi bisa buat ngetrip. Dan sampe kelotok berangkat ga ada kru tv yang ngasih duit, jadi tadi emang reality ga pake show.

Diperjalanan menuju tkp hujan mengguyur dan bisa ditanggulangi dengan sebuah terpal. Tapi yang bikin jengkel ne hujan kadang berhenti eh paling smenit pas terpal diangkat hujan lagi trus pas berhenti terpal di angkat eh hujan lagi sampe kira-kira lima kali, dan ini ga mungkin reality show karena ga ada kru tv secanggih apapun yang bisa ngubah cuaca, ini reality show tuhan biar river trip ini berkesan dan bikin gue sadar buat segera nyuci pakaian sepulangnya.

Sampe di tkp,pulau kaget mata kita dimanjakan sama Bekantan, oke jadi bekantan itu Fauna endemiknya Kalimantan Selatan, dengan rupa hidung panjang seperti bule, menurut cerita sih Bekantan adalah jelmaan dari penjajah Belanda. Gue ga tau pasti yang pastinya sulit banget dapat angle biar bisa foto sama Bekantan karena mereka sangat hiperaktif  dan susah banget menentukan posisi di atas kelotok yang dinaikin 16 orang tanpa bisa menyender ke tepian. Jadinya gue ga dapat hasil untuk bisa photo ama bekantan dan jadwal update photo profil gagal.

Oh iya ternyata bekantan makanannya buah Rambay ya (gue ga tau nama tu buah dalam bahasa Indonesia) yaitu sejenis buah yang rasanya asam berbentuk bulat ditambah bentuk bintang dibelakangnya dan beraroma seperti pisang. Karena penasaran kami semua juga ngelhap santapan Bekantan ini. Buahahaha kalo Bekantan tau mungkin mereka akan murka sama kami.

Perjalan diakhiri menuju sebuah situs tempat kapal Marina Nusantara yang karam karena kebakaran. Gede ih kapalnya gue jadi inget film “ghost ship” . Gede ih bentuknya dan tentunya besi semua. Gue ngebayangin kalo di kiloin laku berapa ya ? wah bakal kaya neh gue kalo bisa ngejual atau bisa juga tuh di pake syuting film laga.


Diperjalanan pulang gue ngeliat disisi sungai sisa sisa kejayaan beberapa perusahaan kayu yang udah ga beroperasi, gue agak bahagia sih ngeliat pemandangan ini artinya penebangan pohon agak berkurang dihutan Kalimantan walaupun ga semuanya yang pasti berkuranglah intinya. Gila aja kalo ampe hutan Kalimantan botak aduh ancur banget alamnya entar trus generasi-generasi yang akan datang bakal kena bencana terus.

0 Komentar:

Post a Comment

biasakan budaya komentar
thnks