Saturday, August 10, 2013

Trip Singapore, first trip Luar Negeri


Masih teringat jelas dipikiran gue betapa bingungnya saat pertama kali gue ke Singapore,di malam hari pula saat semua transportasi umum selesai beroperasi kecuali taxi yang harganya selangit.

Tapi ada positifnya juga gue kemalaman di Changi airport ini,pertama gue jadi ga perlu cari penginapan, karena gue bisa nginap di bangku bangku tunggu dengan bejibun wisatawan lain. Dan asli aman lo, tas yang gue taruh di trolly samping bangku gue aja kaga ilang ampe gue bangun dari tidur. Kedua gue bisa beberapa kali naik skytrain keliling antar terminal. Dan besoknya ketemu orang Indonesia yang ngajarin gue cara ngisi dan naik mrt.

Untungnya jiwa petualang gue malam itu langsung keluar dengan intuisi yang ga disengaja gue milih tidur di terminal keberangkatan, sedangkan yang ngajarin gue naik mrt, juga kemaleman dan tidur di terminal kedatangan,walhasil dia di omelin sama petugas bandara pas paginya.

Subuh saat pertama mrt beroperasi gue langsung memilih ke bugis, turun di stasiun Bugis. Ga jauh dari stasiun gue nemu Bugis Junction, sejenis kaya pasar gitu yang jual macam-macam gitu tapi kebanyakan toko oleh-oleh gitu, tapi gue ga tertarik kecuali sama sebuah toko yang ngejual alat-alat bantu sex. Gue cuma bisa liat dari luar karena toko toko masih belum buka.Tapi bukan brarti gue pengen beli ya, gue cuma penasaran aja baru pertama kali liat. Uniknya lagi ada replika penis yang dibuat unyu dan beberapa bentuk replika payudara.

Sempet galau di depan national library Singapore karena batrey gadget low dan ga bisa surfing info Singapore. Untungnya berbekal buku panduan trip yang gue beli di Gramed gue agak terbantu.Sejak saat itu gue menyadari betapa pentingnya powerbank di kala travelling.

Sekitar setengah jam gue baca baca tuh buku sampe akhirnya memutuskan pergi ke Patung Merlion. Sebelumnya gue tanya sama om om yang dari mukanya Chainis bagaimana menuju ke patung Merlion dengan bahasa inggris gue yang seadanya. Dan yang gue dapatkan jawaban berbahasa Cina yang asli satu patah kata pun ga ada yang gue mengerti.

Gue kembali membuka buku dan nemu cara ke sana pake MRT dan gue turun di stasiun Rafles. Dari stasiun Rafles gue berjalan dan nemu hotel Fullerton, menurut buku, patung Merlion disekitar hotel Fullerton. Karena penasaran gue tanya sama anak muda yang lewat yang lagi lagi orang Chainis dan juga ga ngerti bahasa inggris seadanya gue.Walhasil gue lagi lagi ga dapet info yang memuaskan kendala bahasa.
Oke gue mesti eksplore sendiri. Setelah berjalan 15 menit gue baru ketemu yang namanya icon Singapore ini.

Kesan pertama pas ngeliat patung Merlion asli biasa banget, gue kira ne patung tinggi banget atau punya ke istimewaan lain selain muntah air tapi rasanya kurang afdol kalo ga photo.

Yang membuat gue kagum adalah marina sand yang tepat berada di seberang patung Merlion. Bangunan kembar tiga yang diatasnya digabungin sama bangunan berbentuk perahu ini cukup mengesankan bagi gue. Ke sana bisa lewat taxi air gitu,bis dan yang baru gue tau lewat mrt.

Untuk menghemat biaya menuju ke sana gue berjalan kaki agak jauh lalu melewati jembatan Helix.Sebelum sampe ke sana gue nyempetin ke Mall yang didalemnya ada sungai buatan gitu, jadi kita bisa ngarungi sungainya pake perahu gitu yang persis sebrangan ama Marina Sand. Dan ada kolam berbentuk seperti mangkuk yang berada di pangkal sungai yang tiap beberapa waktu mengucurkan air.
Puas jalan jalan di mall yang isinya barang barang mewah dan beberapa casino gue langsung menuju ke marina sand, asli di dalamnya megah banget ada hotel dan restoran mewah gitu. Tapi sayang gue ga tau cara menuju puncak gedung.

Dan tujuan terakhir gue adalah ke garden by the bay, sejenis hutan dalam kota gitu yang tentunya buatan. Dan menikmati suasana pohon-pohonan.

Sisanya gue belanja oleh oleh di Chinatown, dan numpang sholat plus buka puasa di mesjid di kawasan little India. Ada satu moment membahagiakan saat gue di mesjid,saat ga sengaja mendengarkan kultum oleh kyai setempat dengan bahasa inggris yang ga gue tau artinya, setelah selesai tu kyai nanyain gue dan temen gue, kebetulan saat itu gue udah travelling bareng dua orang temen yang study di Turkey dan kebetulan lagi liburan ke Singapore, kita ketemu di imigrasi didaerah woodland.

Nah kyai tadi nanyain dari mana kami berasal. Temen gue satunya Jakarta,yang satunya Solo,Jawa Tengah, dan gue sendiri jawab dari Kalimantan Selatan, Borneo. Dan si Kyai malah senyum pas gue bilang dari Kalimantan dan menyodorkan seorang anak muda yang katanya orang Kalimantan Juga.

Gila gue surprise banget, jauh jauh ke Singapore luar negeri pertama gue akhirnya ketemu orang sesuku sama sama suku Banjar. Ceritanya mereka adalah rombongan dakwah gitu yang dakwah dari mesjid ke mesjid dan rombongan mereka piket di Singapore, dan ajibnya lagi tu dakwah pake biaya sendiri.

Dan hari terakhir gue sempetin ke Marina Barrage, yaitu sebuah bendungan buatan yang mengatur air di Singapore dan berfungsi mengatasi banjir di kota. Dan lagi lagi ne tempat tetep asik buat dikunjungi.


Posted via Blogaway

3 comments:

  1. alasan gak mau beli tuh peralatan d toko s*x

    ReplyDelete
  2. bvuahahaha dalem hati padahal mau ay beli

    ReplyDelete
  3. Hah ... amazing chuoy ... kuliah di mana dirimu sekarang .. ? ada rancana lanjut ke singapure?

    ReplyDelete

biasakan budaya komentar
thnks