Wednesday, August 7, 2013

Takbiran War





Takbiran, sudah pada tau kan yang namanya takbiran. Itu loe acara membaca takbir yang dilakukan malam hari yang besoknya lebaran, dan tak jarang ada acara arak arakan.
Oke kalo segi bacaan sih takbiran bagus banget karna secara ngebaca takbir, nah secara arak arakan juga ga kalah seru,menghibur warga cuy terlepas dari insiden macet.
Nah tapi yang bikin kesel dari takbiran arakan adalah petasan,gila rasanya gue udah berada di perang dunia kesekian, setidaknya itu yang gue rasain saat melintas di jalan kayu tangi beberapa jam yang lalu.
Yang pastinya telinga gue sakit ngedenger bunyi petasan yang ganti gantian meledak. Belum lagi bahaya terkena jilatan api dari mercon yang cara megangnya ga berlisensi atau emang sengaja di arahin ke orang.Itulah keadaan yang gue rasain beberapa jam yang lalu.
Gue masih ingat tahun lalu, tahun dimana gue takbiran bareng teman gue Ridho, Novi, dan beberapa teman semasa sd Novi. Saat itu kami nongkrong didepan gerbang bakal kampus gue sekarang. Gila baru kali itu gue nongkrong bareng anakl motor. Disekeliling gue ada beberapa cewe yang susah banget dibedain tu cewe bener apa psk soalnya dandanannya bikin adik kecil memanjang.
Dan hebohnya lagi waktu itu ada acara nonjok berjamaah. Jadi kalo ada yang ngelewatin tu jejeran anak motor dan suara knalpotnya nyaring atau di gas-gas gitu maka seorang yang anggap aja imamnya mendahului nonjok di iringi makmum-makmumnya. Gila kan brutal banget.
Dan sehabis nongkrong kita langsung ke siring buat bersantai. Ternyata disiring sedang ada perang kembang api, jadi kembang api yang biasanya di arahkan ke langit dan fungsinya suapaya ada visual bentuk bagus bercahaya di ubah fungsikan menjadi rudal api. Dan masing masing kubu berada di antara dua siring yang ditengahi oleh sungai Martapura. Tolong di ingat ya ini bukan budaya loe.
Entah kenapa gue jadi kesenangan dan ikutan jadi penonton jarak dekat. Buat keamanan gue pake helm GM gaul men.
Yang kasian temen gue si Ridho. Dadanya terkena semburan rudal kembang api,walhasil dada hitamnya luka bakar. Sayang Ridho bukan cewe kalo engga gue pasti akan membantu mengobati dadanya (otak mesum).
Tapi buat lo yang pecinta lingkungan loe pasti akan mengutuk acara macam ini setelah berakhirnya. Bayangkan segitu banyak manusia berkumpul disati tempat dan banyak aktivitas ini itu walhasil menghasilkan sampah yang banyak juga dan ga tau siapa yang ngebuangnya.
Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss...!







1 comment:

biasakan budaya komentar
thnks