Thursday, August 1, 2013

Nyasar Ke Malaysia


Walaupun masih dalam rencana Trip gue, Ke Kuala Lumpur, Malaysia ga gue rencanain secara matang. Emang dasarnya pemalas dan jam kerja yang full banget makanya males banget bikin itenery.

Sebetulnya juga pengen ngebanyak-banyakin stempel di passport sekalian biar ga rugi satu paket pesawat pp bisa dapat dua negara.

Lagian jarak antara Singapore sama Malaysia cuma ke halang ama jembatan doang, dan sisanya perjalanan dari Johor Baru ampe Kuala Lumpur Jaraknya sekitar 5 jam doang,sorry kalo ga salah ya lama perjalanannya soalnya di jalan gue ga ngitung waktu, ke asyikan tidur.

Gobloknya lagi gue ga beli kartu seluler lokal,lagian kalo beli rugi juga soalnya paling lama cuma dua hari. Dan akhirnya ga bisa browsing di jalan cari info Malaysia. Untung di hostel yang mirip kaya hotel kelas melati didepan terminal gue turun pertama kali ke KL menyediakan wifi gratis akhirnya gue bisa cari cari info Malaysia.

Sebelum browsing gue sempet jalan-jalan untuk menuju icon Malaysia yaitu gedung Petronas, dari penginapan gue bisa liat tuh gedung. Namanya pengen hemat gue ga mau naik taksi karena yakin deket, ternyata perkiraan gue salah, kira kira perjalanan satu kilometer tuh tempat koq ga sampe sampe juga, gue baru sadar koq goblok banget gue, tuh kan salah satu gedung pencakar langit ya pasti tinggi lah jadi berasanya deket.

Besoknya berbekal browsing internet dan saran-saran dari Bang Fajri akhirnya gue bisa menuju ke Petronas pake monorail.

Sesampainya di stasiun yang Bang Fajri maksud buat menuju Petronas gue bingung berat karena didepannya hanya hamparan mall dengan tenant-tenant merek terkenal dan satu tenant sejenis museum interaktif Petronas gitu.

Gue agak kagok, trus memutuskan untuk keluar mall. Didepan mall gue ngeliat beberapa orang yang foto-foto. Gila ne orang udik banget,emang dari dusun masa depan mall aja photo photo,suara hati gue.

Terus gue berjalan agak keluar sekitar dua puluh lima meter. Betapa terkejutnya gue ternyata mall yang gue masuki barusan termasuk dalam bagian gedung Petronas. Tepatnya berada ditengah-tengah antara menara 1 dan 2.

Sekarang gue juga udik ikutan photo photo dengan latar Petronas setelah seorang enci enci muda bersedia memotret gue.

Ternyata untuk wisatawan yang mau naik ke puncak gedung lewat menara 1 dan menara 2 khusus buat pegawai. Gue mau sampai akhirnya ga jadi setelah melihat harga tiketnya, bayangkan 80 Ringgit. Oke bisa berapa kali makan dan biaya dua kali lebih sedikit Singapore-Kuala Lumpur.

Perjalanan selanjutnya ya ke Batu Cave. Untuk infonya kayanya di google udah banyak. Yang pasti tu tempat banyak orang Indianya kaya sejenis tempat ibadah sekaligus wisata dan ada patung yang gede banget.

Dan sialnya gue waktu ke Batu Cave ini gue naik kereta tapi ga beli tiket, gue kira kartu rapidkl juga bisa dipakai dikereta ini tapi ternyata ga bisa. Tapi anehnya koq gue bisa masuk ke kereta ini ya ?

Gue baru menyadarinya setelah balik dari batu cave ke arah kl sentral, gue ada baca tulisan di kereta yang intinya kalo ga ada tiket denda 30 Ringgit. Gue gugup hati gue dag dig dug.
Sesampainya di KL sentral gue dicegat sama petugas tiket, ya namanya goblok ya gue serahin kartu rapid kl gue, dan ternyata emang ga bisa. Gue bilang aja gue ga tau kan, trus si petugas yang dari mukanya kayanya orang melayu bilang "kamu siap bayar denda ?",tentunya dengan logat melayu ya.

Trus gue bilang aja kan apa ga bisa beli tiket aja,kan gue ga tau. Trus muka si petugas agak bimbang gitu trus gue ditanya dari mana dan kerja atau liburan di Malaysia.
Langsung gue bilang, saya dari Indonesia dan disini saya liburan,ini pertama kali ke Malaysia.

Tanpa disangka tu petugas mengizinkan gue keluar tanpa harus membayar denda.
Dipostingan selanjutnya gue pengen post cerita2 trip gue di Singapore.


Posted via Blogaway

0 Komentar:

Post a Comment

biasakan budaya komentar
thnks