Saturday, August 31, 2013

JEBAKAN TUBUH BELAKANG

Sebetulnya ne tulisan judulnya mau "back body trap" namun karena kecetekan bahasa inggris gue dan takut salah makna maka terpaksa gue pake bahasa indonesia raya.

Kayanya ne kejadian ga cuma gue deh yang ngerasain kayanya hampir tiap orang yang ngerasain tapi bedanya gue dan oknum yang lain lebih fokus. Yang gue maksud jebakan tubuh belakang itu adalah jebakan ketika loe naik motor disebuah jalan, terserah jalan gede atau kecil tapi intinya loe ketemu cewe bahenol trus pandangan loe focus ke body-nya trus loe penasaran trus loe percepat kenderaan loe dan akhirnya loe kecewa karena muka si Anu ga sesuai ekspetasi loe.


Saturday, August 10, 2013

Trip Singapore, first trip Luar Negeri


Masih teringat jelas dipikiran gue betapa bingungnya saat pertama kali gue ke Singapore,di malam hari pula saat semua transportasi umum selesai beroperasi kecuali taxi yang harganya selangit.

Tapi ada positifnya juga gue kemalaman di Changi airport ini,pertama gue jadi ga perlu cari penginapan, karena gue bisa nginap di bangku bangku tunggu dengan bejibun wisatawan lain. Dan asli aman lo, tas yang gue taruh di trolly samping bangku gue aja kaga ilang ampe gue bangun dari tidur. Kedua gue bisa beberapa kali naik skytrain keliling antar terminal. Dan besoknya ketemu orang Indonesia yang ngajarin gue cara ngisi dan naik mrt.

Untungnya jiwa petualang gue malam itu langsung keluar dengan intuisi yang ga disengaja gue milih tidur di terminal keberangkatan, sedangkan yang ngajarin gue naik mrt, juga kemaleman dan tidur di terminal kedatangan,walhasil dia di omelin sama petugas bandara pas paginya.

Subuh saat pertama mrt beroperasi gue langsung memilih ke bugis, turun di stasiun Bugis. Ga jauh dari stasiun gue nemu Bugis Junction, sejenis kaya pasar gitu yang jual macam-macam gitu tapi kebanyakan toko oleh-oleh gitu, tapi gue ga tertarik kecuali sama sebuah toko yang ngejual alat-alat bantu sex. Gue cuma bisa liat dari luar karena toko toko masih belum buka.Tapi bukan brarti gue pengen beli ya, gue cuma penasaran aja baru pertama kali liat. Uniknya lagi ada replika penis yang dibuat unyu dan beberapa bentuk replika payudara.

Sempet galau di depan national library Singapore karena batrey gadget low dan ga bisa surfing info Singapore. Untungnya berbekal buku panduan trip yang gue beli di Gramed gue agak terbantu.Sejak saat itu gue menyadari betapa pentingnya powerbank di kala travelling.

Sekitar setengah jam gue baca baca tuh buku sampe akhirnya memutuskan pergi ke Patung Merlion. Sebelumnya gue tanya sama om om yang dari mukanya Chainis bagaimana menuju ke patung Merlion dengan bahasa inggris gue yang seadanya. Dan yang gue dapatkan jawaban berbahasa Cina yang asli satu patah kata pun ga ada yang gue mengerti.

Gue kembali membuka buku dan nemu cara ke sana pake MRT dan gue turun di stasiun Rafles. Dari stasiun Rafles gue berjalan dan nemu hotel Fullerton, menurut buku, patung Merlion disekitar hotel Fullerton. Karena penasaran gue tanya sama anak muda yang lewat yang lagi lagi orang Chainis dan juga ga ngerti bahasa inggris seadanya gue.Walhasil gue lagi lagi ga dapet info yang memuaskan kendala bahasa.
Oke gue mesti eksplore sendiri. Setelah berjalan 15 menit gue baru ketemu yang namanya icon Singapore ini.

Kesan pertama pas ngeliat patung Merlion asli biasa banget, gue kira ne patung tinggi banget atau punya ke istimewaan lain selain muntah air tapi rasanya kurang afdol kalo ga photo.

Yang membuat gue kagum adalah marina sand yang tepat berada di seberang patung Merlion. Bangunan kembar tiga yang diatasnya digabungin sama bangunan berbentuk perahu ini cukup mengesankan bagi gue. Ke sana bisa lewat taxi air gitu,bis dan yang baru gue tau lewat mrt.

Untuk menghemat biaya menuju ke sana gue berjalan kaki agak jauh lalu melewati jembatan Helix.Sebelum sampe ke sana gue nyempetin ke Mall yang didalemnya ada sungai buatan gitu, jadi kita bisa ngarungi sungainya pake perahu gitu yang persis sebrangan ama Marina Sand. Dan ada kolam berbentuk seperti mangkuk yang berada di pangkal sungai yang tiap beberapa waktu mengucurkan air.
Puas jalan jalan di mall yang isinya barang barang mewah dan beberapa casino gue langsung menuju ke marina sand, asli di dalamnya megah banget ada hotel dan restoran mewah gitu. Tapi sayang gue ga tau cara menuju puncak gedung.

Dan tujuan terakhir gue adalah ke garden by the bay, sejenis hutan dalam kota gitu yang tentunya buatan. Dan menikmati suasana pohon-pohonan.

Sisanya gue belanja oleh oleh di Chinatown, dan numpang sholat plus buka puasa di mesjid di kawasan little India. Ada satu moment membahagiakan saat gue di mesjid,saat ga sengaja mendengarkan kultum oleh kyai setempat dengan bahasa inggris yang ga gue tau artinya, setelah selesai tu kyai nanyain gue dan temen gue, kebetulan saat itu gue udah travelling bareng dua orang temen yang study di Turkey dan kebetulan lagi liburan ke Singapore, kita ketemu di imigrasi didaerah woodland.

Nah kyai tadi nanyain dari mana kami berasal. Temen gue satunya Jakarta,yang satunya Solo,Jawa Tengah, dan gue sendiri jawab dari Kalimantan Selatan, Borneo. Dan si Kyai malah senyum pas gue bilang dari Kalimantan dan menyodorkan seorang anak muda yang katanya orang Kalimantan Juga.

Gila gue surprise banget, jauh jauh ke Singapore luar negeri pertama gue akhirnya ketemu orang sesuku sama sama suku Banjar. Ceritanya mereka adalah rombongan dakwah gitu yang dakwah dari mesjid ke mesjid dan rombongan mereka piket di Singapore, dan ajibnya lagi tu dakwah pake biaya sendiri.

Dan hari terakhir gue sempetin ke Marina Barrage, yaitu sebuah bendungan buatan yang mengatur air di Singapore dan berfungsi mengatasi banjir di kota. Dan lagi lagi ne tempat tetep asik buat dikunjungi.


Posted via Blogaway

Wednesday, August 7, 2013

Takbiran War

Sunday, August 4, 2013

TEMAN AKRAB DAN CERITA CINTANYA

Sehabis masa pesantren gue melalui fase dunia luar. Kalo dulu interaksi sehari-hari cuma sesama cowo sekarang interaksi juga sama cewe cewe.

Gebleknya koq gue ga pernah bisa mendapatkan hati mereka (cewe). Hu..hu..hu... Haru biru banget kan hidup gue.

Thursday, August 1, 2013

Nyasar Ke Malaysia


Walaupun masih dalam rencana Trip gue, Ke Kuala Lumpur, Malaysia ga gue rencanain secara matang. Emang dasarnya pemalas dan jam kerja yang full banget makanya males banget bikin itenery.

Sebetulnya juga pengen ngebanyak-banyakin stempel di passport sekalian biar ga rugi satu paket pesawat pp bisa dapat dua negara.

Lagian jarak antara Singapore sama Malaysia cuma ke halang ama jembatan doang, dan sisanya perjalanan dari Johor Baru ampe Kuala Lumpur Jaraknya sekitar 5 jam doang,sorry kalo ga salah ya lama perjalanannya soalnya di jalan gue ga ngitung waktu, ke asyikan tidur.

Gobloknya lagi gue ga beli kartu seluler lokal,lagian kalo beli rugi juga soalnya paling lama cuma dua hari. Dan akhirnya ga bisa browsing di jalan cari info Malaysia. Untung di hostel yang mirip kaya hotel kelas melati didepan terminal gue turun pertama kali ke KL menyediakan wifi gratis akhirnya gue bisa cari cari info Malaysia.

Sebelum browsing gue sempet jalan-jalan untuk menuju icon Malaysia yaitu gedung Petronas, dari penginapan gue bisa liat tuh gedung. Namanya pengen hemat gue ga mau naik taksi karena yakin deket, ternyata perkiraan gue salah, kira kira perjalanan satu kilometer tuh tempat koq ga sampe sampe juga, gue baru sadar koq goblok banget gue, tuh kan salah satu gedung pencakar langit ya pasti tinggi lah jadi berasanya deket.

Besoknya berbekal browsing internet dan saran-saran dari Bang Fajri akhirnya gue bisa menuju ke Petronas pake monorail.

Sesampainya di stasiun yang Bang Fajri maksud buat menuju Petronas gue bingung berat karena didepannya hanya hamparan mall dengan tenant-tenant merek terkenal dan satu tenant sejenis museum interaktif Petronas gitu.

Gue agak kagok, trus memutuskan untuk keluar mall. Didepan mall gue ngeliat beberapa orang yang foto-foto. Gila ne orang udik banget,emang dari dusun masa depan mall aja photo photo,suara hati gue.

Terus gue berjalan agak keluar sekitar dua puluh lima meter. Betapa terkejutnya gue ternyata mall yang gue masuki barusan termasuk dalam bagian gedung Petronas. Tepatnya berada ditengah-tengah antara menara 1 dan 2.

Sekarang gue juga udik ikutan photo photo dengan latar Petronas setelah seorang enci enci muda bersedia memotret gue.

Ternyata untuk wisatawan yang mau naik ke puncak gedung lewat menara 1 dan menara 2 khusus buat pegawai. Gue mau sampai akhirnya ga jadi setelah melihat harga tiketnya, bayangkan 80 Ringgit. Oke bisa berapa kali makan dan biaya dua kali lebih sedikit Singapore-Kuala Lumpur.

Perjalanan selanjutnya ya ke Batu Cave. Untuk infonya kayanya di google udah banyak. Yang pasti tu tempat banyak orang Indianya kaya sejenis tempat ibadah sekaligus wisata dan ada patung yang gede banget.

Dan sialnya gue waktu ke Batu Cave ini gue naik kereta tapi ga beli tiket, gue kira kartu rapidkl juga bisa dipakai dikereta ini tapi ternyata ga bisa. Tapi anehnya koq gue bisa masuk ke kereta ini ya ?

Gue baru menyadarinya setelah balik dari batu cave ke arah kl sentral, gue ada baca tulisan di kereta yang intinya kalo ga ada tiket denda 30 Ringgit. Gue gugup hati gue dag dig dug.
Sesampainya di KL sentral gue dicegat sama petugas tiket, ya namanya goblok ya gue serahin kartu rapid kl gue, dan ternyata emang ga bisa. Gue bilang aja gue ga tau kan, trus si petugas yang dari mukanya kayanya orang melayu bilang "kamu siap bayar denda ?",tentunya dengan logat melayu ya.

Trus gue bilang aja kan apa ga bisa beli tiket aja,kan gue ga tau. Trus muka si petugas agak bimbang gitu trus gue ditanya dari mana dan kerja atau liburan di Malaysia.
Langsung gue bilang, saya dari Indonesia dan disini saya liburan,ini pertama kali ke Malaysia.

Tanpa disangka tu petugas mengizinkan gue keluar tanpa harus membayar denda.
Dipostingan selanjutnya gue pengen post cerita2 trip gue di Singapore.


Posted via Blogaway