Tuesday, May 7, 2013

Gue Ga Punya Mental

Entah kenapa sejak sma pertanyaan dan pernyataan yg membuat gue sering terganggu selalu soal cinta.
Gue lelaki normal dengan orientasi seks normal. Tapi hanya karena mental gue ciut menghadapi cewe maka beberapa oknum menganggap orientasi seks gue menyimpang, bahkan orang sepermainan gue,sekelas,teman hang out rata rata bilang begitu. Owh gila koq gini banget ya hidup gue.
Sumpah gue normal. Gue belajar memproduksi (nonton bokep, ups keceplosan) seperti anak anak cowo usia nanggung lainnya. Gue sering auto focus pas cewe cetar membahenol lewat dan gue suka dawet. Yang terakhir ga ada hubungannya cuma pengen curcol.

Pernah suatu hari gue curhat sama teman satu kelas gue Asnan tentang cewe yang gue suka. Asnan ini orangnya hebat musik,tinggi tapi rada pendiam dan suka senyum senyum kaya Sumanto. Gue curhat sama dia karena dia pendiam itu dan tentunya ga rumpi.
Tahu ga loe apa kata kata yang gue denger setelah isi hati gue tumpah. Respon dia cuma " Wis ternyata loe suka cewe juga ". Gue diem gue amazing helllo loe pikir gue homreng.
Oke lupakan itu sepenggal kejadian aneh gue d sma. Sekarang gue udah melupakan moment itu ga gue bikin status di fb maupun twitter.
Tapi ternyata beberapa hari yang lalu kejadian kaya gitu kembali terjadi dengan latar dan waktu yang beda.
Disebuah kafe tempat kami biasa hang out gila aja sekarang kan gue hedon jadi mainannya kafe walaupun sarapan tetep mie instan atau paling mewah nasi bungkus he...he...
Nah kebetulan si ownernya lagi pergi jadi ada waiters baru. Dia seorang cewe baru lulus sma. Walaupun bodynya ga cetar membahenol tapi wajah dan bodynya cukup ideal dan enak dipandang.
Gue bersama 3 orang temen cowo dan satu orang temen cewe.
Gue tahu 2 diantara temen cowo gue udah pasang autofocus ama tu cewe ga terkecuali gue sih he....he....
Tapi gue candid loe ngeliriknya ga seperti dua orang temen gue itu. Tapi yang jadi korban malah gue.
Salah satu temen cowo gue bilang gue mau kenalan ama tu cewe dan gilanya temen cewe gue malah ngerespon dengan bilangan ke cewe manis itu gue pengen kenalan walhasil kelabakan lah gue dan demam panggung.
Trus dengan datarnya tu cewe bilang "Terus" gue yakin isi hatinya pasti bilang " Gila aja gue mau kenalan ama cowo bulukan kaya gitu ". Walhasil diam lah gue seribu bahasa.
Moment terhenti.
Dengan satainya temen gue menanyakan pertanyaan paling menyakitkan sepanjang sejarah hidup gue . "Elo masih suka ga sama cewe ?"















0 Komentar:

Post a Comment

biasakan budaya komentar
thnks