Thursday, May 9, 2013

Bocah Pengemis

Hari ini seperti biasa gue duduk didalam toko mengawasi gerak gerik orang yang lewat dan mencoba menawarkan produk toko gue ketika ada orang yang dan matanya mengarah ke etalase.
Dengan senyuman yang dibuat semanis mungkin menyembunyikan masalah gue tentang kuliah,keluarga dan hidup gue terutama.



Diseberang toko gue berjejer toko toko lainnya. Ada sati keunikan di pasar ini dan mungkin juga berlaku di pasar lainnya. Setiap ada pembeli ditoko pasti akan dihinggapi minimal satu orang pengemis.

Tapi bukan itu yang mengundang perhatian gue.Diantara para pengemis itu terselip beberapa bocah. Bocah ukuran anak wajib belajar sembilan tahun. Ternyata program pemerintah itu cukup gagal dalam pemerataan pendidikan.

Berhari hari gue mengamati ternyata tiap hari berganti dan mereka berkoloni. Pernah suatu hari mereka gathering akbar depan tangga. Yang mereka bahas tidak ada, hanya obrolan yang ngalor ngidul khas anak anak. Dan kesenangan mereka simpel, maen prosotan di pegangan tangan tangga, yang seharusnya mereka lakukan di halaman sekolah taman kanak kanak.
Gue agak miris semiskin miskinnya gue waktu dulu gue masih beruntung ga di eksploitasi, emang pernah juga sih minta minta tapi dalam batas main main dan cuma sekali waktu.

Gue akrab sama seorang bocah pengemis itu. Gue ga tau namanya,hanya tahu dia sering pake jaket bercorak kuning. Gue juga hapal suara khasnya, khas bocah cewe dengan suara cherybelle.

Dia sering ngemis disekitara toko gue,malah sering mampir ke toko gue untuk menjalakannya pekerjaannya.
Gue iseng iseng wawancara tu bocah. Gue harus bersikap santai dan khas kaya anak anak biar dia juga nyante ngobrol ama gue.

G=Gue
B= si Bocah
G: kamu sekolah ga ?
B: iya aku sekolah
G: kelas berapa udah ?
B: udah kelas 3 sd

Gue ga yakin, gue masih ragu apa tu bocah sekolah beneran atau ngebohongin gue. Gue suruh baca, tu bocah bisa. Dia ga bohong.

G:kenapa sih mau ngemis emang orang tua kamu ga kerja
B: mamaku lagi hamil, satu bulan lagi melahirkan jadi ga bisa kerja.
G: terus bapa kamu ga kerja ?
B: Bapa aku udah mati dibacok orang didepan rumah.

Gue diem.Gila ne bocah harus jadi tulang punggung keluarga. Kasian juga gue pikir.

Dia berlalu dengan muka santai. Ajib juga tabah juga tuh bocah. Gue aja yang udah belajar disana sini dan berteman dengan banyak manusia dan hidup lebih lama belum tentu setabah itu.














0 Komentar:

Post a Comment

biasakan budaya komentar
thnks