Saturday, April 20, 2013

Regenerasi minta minta

Setiap hari sebagai penjaga toko gue bertemu berbagai jenis manusia dengan sifat,wajah dan kelakuan yang beragam, berasa kaya makan gado gado.
Tak terkecuali pengemis, hampir tiap hari gue ketemu ama mereka, dari yang cacat beneran ampe yang cacat-cacatan dan yang sehat wal afiat.

Sebenarnya kesel juga ngasih uang ke beberapa pengemis yang sehat wal afiat dan yang cacat-cacatan,kesel secara gue tau beberapa oknum pengemis penghasilannya perbulan bisa melebihi gajih pegawai toko dan kabarnya ada yang sampe bisa kredit motor,rumah sampe punya sapi di kampung. Gila kan lahan basah banget.
Mengemis menurut gue mengemis boleh aja sih kalo emang terjepit. Tapi gue ga setuju banget kalo ngemis dijadikan pekerjaan, dan tentunya budaya ngemis menghasilkan generasi-generasi pemalas karena ngemis enak banget pasang muka memelas atau ekstremnya pura-pura cacat maka uang langsung datang.
Dan kadang yang bikin gue geleng-geleng, sampe sampe bocah bocah kecil yang seharusnya sekolah juga ikut ngemis. FUCK banget tuh ortunya koq ngebiarin anaknya ngemis. Gue sih takutnya tu bocah karena saking asiknya minta minta dia jadi males belajar dan bekerja pas tua ntar dan akhirnya makin banyaknya lah pengemis di perkotaan. Dan karena hidup dijalanan mental mereka jadi keras. Mereka dengan enteng ngomong kasar,nge-lem, kelahi. Dan kemaren gue liat salah satu mereka berkelahi ama orang tua widih gokil gila.
Seandainya gue kepala satpol PP rasanya pengen gue bina tu bocah bocah ke jalur bener ciyeee. Dan kalo perlu gue minta uang ke perusahaan perusahaan batu bara di Kalimantan buat kongsi dana buat sekolah mereka. Jadi sistemnya sekolah asrama. Tapi ya itu khayalan gue aja rasanya mustahil banget gue realisasikan.
Kenapa perusahaan batu bara yang gue pilih ? Karena tu perusahaan ngeruk banget sumber daya alam Kalimantan jadi mereka harus punya paling tidak tanggung jawab sosial kepada warga Kalimantan.
Intinya sih supaya rantai regenerasi pengemis bisa putus. Asli tu job annoying banget dan ber efek kemalasan bagi pelakunya.
Nah pengalaman pribadi gue. Dulu dikampung gue ada tukang sayur keliling. Padahal omzetnya lumayan loh hampir tiap hari jualannya abis. Lalu beberapa bulan kemudian tu tukang sayur menghilang ga ada kabar. Warga kampung ngira tu tukang sayur pulang kampung, eh selidik punya selidik sekarang dia jadi tukang minta-minta. Aduh apa an coba koq mau-nya , dan gue mengira-ira jangan jangan mengemis omzetnya lebih gede.
Gue sih berharappemerintah menata para pengemis diberi pembelajaran keahlian trus kasih pekerjaan dan kalo bandel misalnya udah 5 kali ditangkap tetep ngemis aja, ya udah end jeblosin ke penjara.







2 comments:

  1. iya pengemis yang sehat itu malesin banget!

    ReplyDelete
  2. iya, rasanya berat aja buat ngasih uang

    ReplyDelete

biasakan budaya komentar
thnks