Friday, April 19, 2013

Food Hunter

Minggu lalu gue buka toko berduaan dengan karyawan, Abah sama kaka gue libur. Jadilah minggu selanjutnya gue libur.
Ya rasanya cape banget tiap hari nonstop kerja. Tapi sebetulnya sayang juga tutup hari minggu soalnya omzetnya agak lumayan sekaligus ga ngecewain pelanggan. Karena pelanggan di toko gue ribet banget bahkan sampe ada yang mau berbelanja pas hari raya kedua idul fitri, gila ga tau waktu banget tu orang.
Tapi ya udah lah lagian ini di undang ke pesta perkawinan ade-nya temen satu komunitas lagian ne otak perlu refreshing ke kota tetangga. Ya letaknya di Banjarbaru, kota pendidikannya Kalimantan Selatan.

Penganten massal

Sesampainya di TKP langsung ada suguhan konser dangdut berbahasa jawa, widih mirip banget kaya di dvd di mobil bokap gue, cuma kurang hot aja. Hot apa an tuh ??? Ada deh.
Nah sebagai orang yang kelaparan dengan segera gue menuju tempat saji makanan. Dengan mantap gue langsung milih ayam panggang.Dan baiknya temen gue Mamet membawakan es serut melon yang seger abis, pas banget saat itu sama suasana kota Banjarbaru yang panas membahana.

Lagi asik-asiknya menikmati sajian, undangan kembali di hibur oleh sajian dangdut, tapi kali ini bahasa indonesia. Tapi bukan itu letak pengamatan gue, tapi sama penyanyinya si bocah kecil yang paling berusia 7 tahun.
Tersangka yang bikin gue kerampokan


Kita sepakat itu namanya meng-eksploitasi anak-anak tapi gue gak sependapat sama Resty soalnya dia bilang kalo kesenian daerah katanya ga termasuk eksploitasi. Menurut gue yang namanya eksploitasi ya eksploitasi aja mau dangdut atau apa kek kerjaannya. Nah kecuali yang bukan buat kerja baru menurut gue itu bukan eksploitasi kaya ikut lomba ataupun kesenian biasa, tapi ya itu tergantung opini masing-masing.

Sehabis berkelahi opini gilanya Resty ngajakin gue duet dangdut, bagi dia yang lulusan Saung Udjo tampil ditempat umum udah biasa, tapi bagi gue penyanyi box karoke amatiran dan penyanyi kamar mandi profesional panggung bagaikan mimpi buruk.
Malahan saking ngototnya Resty ngajakin gue dangdut dia minta mas Ripa, si empunya hajatan buat minta sama kru panggung buat panggil nama kami buat bernyanyi.

Gue langsung hilang muka, mau lari dan gue memutuskan lari ke tempat minuman dan langsung minum es serut melon.
Oke lupakan tragedi panggilan panggung yang hampir bikin muka gue ilang saking demam panggungnya.

Selanjutnya kami berencana ke Q mall, itu loe mall yang ada di perbatasan Banjarbaru Martapura. Karena mall baru isinya cuma ala kadarnya, yang ada supermarket,matahari sama j-co, itu loe sejenis kaya dunkin donuts tapi ownernya orang Indonesia.

Ada satu hal yang bikin gue ngakak kalo hang out di J-co, jadi pas bayar kita ditanyain atas nama siapa , persis kaya DO (delivery order) di pasar.

Nah pas ngambil pesanan si pegawainya bakal manggil dengan Kaka di iringi atas nama kita. Nyaring banget suaranya persis kaya suara kenek terminal. Nah disitu merasa artis karena ada oknum oknum yang ngelirik. Buahaha demam panggung jilid 2.
Rencananya seharian kita mau kulineran, jadilah petulangan cinta selanjutnya menuju Pastagio, sebetulnya gue ga tertarik ama makanan Itali-nya tapi yang bikin gue penasaran tempat yang ditawarkannya. Ternyata betul sampai disanan langsung gue acungin jempol,tempatnya asik banget trus ada ornamen entah Jawa atau Bali atau campuran. Terus yang ajibnya di tengah-tengah ruangan outdor ada kolam renang dan sisi-sisinya ada meja makan, sayang hari saat itu sedang hujan jadilah cuma menikmati indornya aja.

Dan benar kualitas bersaing dengan harga. Gue harus rela kerampokan, iya kerampokan banget, hampir 50 ribu buat porsi segelas teh Italian dan pasta campur ayam, gue lupa namanya abis susah banget kaya judul novel eropa.

Untuk taksi tenang, dengan baik hati temen kita dari Banjarbaru si Rizki siap nganterin pake mobilnya pas banget suasana Banjarbaru sedang gila-gilanya hujan.

Sebetulnya gue mau basa basi ngasih uang buat bensin. Tapi gue urungkan ternyata di dompet tinggal ribuan. Tapi sumpah ne orang baik banget me welcome kan mobilnya #ehem menjilat.
Dan perjalanan ditutup dengan dangdutan (karoke) di tempat karoke berlambang anjing unyu.
















0 Komentar:

Post a Comment

biasakan budaya komentar
thnks