Tuesday, April 2, 2013

Balikpapan Jilid 2

Sesampainya diBalikpapan gue agak kecewa. Koq ne kota banyakan pabriknya ya. Masa ntar gue tidur diantara pabrik pabrik. Ternyata gue salah itu baru permulaan setelah turun dari kapal fery. Balikpapan kota masih setengah jam lagi.
Dan bener baru sampe pinggiran kota gue udah takjub, ne kota yang berada di Timur Kalimantan begitu asik dengan struktur kota yang berada di bukit-bukit. Jadi jalanan ga datar kaya di Banjarmasin bentar bentar naik bentar turun. Dan yang lebih ajib lagi pusat kota berada di pinggir pinggir pantai. Jadi bisa loe bayangin nyante di mall dengan view laut dan hembusan angin, dan begitu juga dengan hotel dan perkantorannya.

Gue sebelumnya sms mba Hikmah anak CS Kaltim buat di host dan beliau setuju. Rumah mba Hikmah dipusat kota dan berada di bukit. Gila euy waktu gue dibonceng mba Hikmah beliau udah expert banget bawa motor, udah lihai bener naik turun bukit. Kata mba hikmah sering banget dia mesti ganti kampas rem karena kadang kadang dijalan menurun macet jadi laku banget bengkel buat ganti kampas rem.
Pas malam minggunya anak anak Balikpapan nyante di siring. Siring yang langsung laut. Dsitu ada orang jual jagung bakar, kentang sama aneka minuman.
Siangnya gue sempetin ke beberapa mall dan semuanya megah. Kalo dibanding Mall-Mall di jawa sih biasa aja tapi ini beda euy sensasinya langsung dipinggir pantai.
Siang minggu gue sempetin ke beberapa pantai, salah satunya manggar. Karena ga pengen ngerepotin mba hikmah gue memutuskan naik angkot. Tapi entah ditipu atau apa gue dipaksa bayar 5 ribu padahal biasanya cuma 3 ribu, ya karena ga pengen ribet ya udah deh.
Sayang karena waktu yang terbatas gue ga bisa meng-eksplor Kaltim ke semua tempat bahkan karena ga punya itenary dan dadakan gue ga sempet nyoba kuliner Balikpapan yaitu Kepiting.
Pulang menuju ke Banjarmasin gue mutusin pake pesawat, rasanya tulang udah ga nahan naik bis. Untungnya ke bandara Sepinggan Balikpapan bisa pake angkot. Lagi lagi di Balikpapan gue bermasalah dengan angkot.
Karena ngaku orang Banjar bukan orang asli situ gue terpaksa bayar 5 ribu lagi. Koq angkot yang gue tumpangi pada brengsek ya sopirnya.
Oh iya lagi lagi Balikpapan emang keren . Buktinya sepinggan berada di dekat pantai. Jadi pas pesawat take off loe bisa langsung ngeliat hamparan air laut.
Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss...!







0 Komentar:

Post a Comment

biasakan budaya komentar
thnks