Thursday, March 28, 2013

HUJANAN DI BATU, MALANG

Ha ha ha gue teringat kembali gimana serunya hujan hujanan di Batu, Malang.

Tujuan utama kami, ya kami karena jalannya bareng bareng. Pertama adalah paralayang. Ha ha padahal ini niat si Abim dan ngajakin gue, tapi karena tu anak ada urusan sama keluarga atau lebih tepatnya ama pacar jadilah gue sendiri paralayang. Temen-temen yang lain ga ikut karena rata-rata phobia ketinggian.

Ternyata durasi paralayang itu ga pasti tergantung deras atau engganya angin dan sialnya pas giliran gue angin lagi senyap-senyapnya jadilah 300 ribu melayang untuk durasi 5 menit padahal kalo udara deras bisa sampe 15 menit, sungguh tragis.
Selama gue melayang yang lain pada asik photo-photo, spot paralayang di batu emang keren terlihat suasana kota yang ga begitu padat dan sisinya terlihat lahan-lahan hijau. Seandainya kaya gue mau bikinin ortu gue villa disana.

Tujuan selanjutnya ke kebun apel, biasa mau makan apel langsung dari kebunnya. Sialnya lagi hujan kembali turun, sebelumnya menyempatkan melihat acara ogoh ogoh. Dengan terpaksa singgah di salah satu rumah makan. Tempatnya biasa banget tapi pas lele pesanan gue datang ternyata enak juga. Cuma sambelnya aja cita rasa setan, gila pedasnya gila banget. Kalo daerah gue mah sambel terasi cenderung manis paling gila cuma midle.

Pas hujan mulai reda kita sepakat langsung go ke kebun apel. Letaknya diatas pegunungan gitu trus cuacanya lagi mendung gitu jadilah kita merasakan entah asap atau awan pokoknya kaya film india. Suasananya mesra banget. Dan gue kembali ga beruntung karena di bonceng Babe , seorang pria temennya fik ri host gue di Malang. Jadi acara pelukan tinggal kenangan.

Gue berkhayal seandainya gue yang ngebonceng cewe alangkah indahnya surga dunia gue dapatkan.

Efek hujan dan suasana dingin adalah pengen kencing namun keinginan ga sesuai fasilitas, susah banget kami dapetin wc, kalo tempat gue mah tinggal cari mushola atau mesjid, tapi di pegunungan ini susah banget nyari wc.

Saat berteduh timbul niat nekat buat kencing di got, tapi gue urungkan. Ada orang cowo dan 3 cewek. Gue ga mau mempertontonkan titit gue ke public. Sorry ya gini gini gue masih menjaga kehormatan wkwkwkwk.

Ada kejadian menarik saat mau ke kebun apel, karena kebun apelnya tutup temen gue melampiaskan dengan nyuri beberapa apel dan gobloknya gue juga minta. Dia beralibi hak jalan karena buah apelnya menjembul ke arah jalan. Kalo nyuri mah bilang aja nyuri jangan nyari pembelaan.

Semua tempat yang pengen kita kunjungi gagal semua, kecuali tujuan gue paralayang. Tapi gue teringat kata mba Himah host gue di Balikpapan kalo " kadang waktu nge-trip malah perjalanan itu lebih berkesan ketimbang sampe ke tujuannya " dan bener toh dalam perjalan ini meskipun hujanan kami happy semua.

Ini ga sekedar hasil akhir tapi juga proses.








Posted via Blogaway

0 Komentar:

Post a Comment

biasakan budaya komentar
thnks