Monday, March 25, 2013

Breakfast Haram

Entah setan apa yang masuk ke kepala gue hingga teganya gue melakukan ini.

Iya selama 2 hari perut gue di jejalin makanan haram, dalam arti tu makanan bukan hak gue.

Semoga tuhan mengampuni gue karena gue nulis posting ini habis boker dengan output yang agak tidak wajar dari biasanya (mencret).

Kejadiannya bermula dari sebuah hotel Kelapa (red bukan nama sebenarnya) tempat 3 orang temen gue ikut pelatihan.

Sebetulnya hati kecil gue ragu saat breakfast di hotel itu karena memang ga hak gue makan disitu. Tapi gue lupa tenyata hati lebih kecil dari perut akhirnya debat dimenangkan oleh perut di pandu Karni Ilyas (loh koq kaya acara stasiun milik keluarga Bakery ya ??) Yah intinya itu Realistis mengalahkan Idealis.

Gila yang namanya hotel makanannya emang good ya. Gue masih inget terakhir kali makan di hotel secara prasmanan saat ikut undian tempat bapa gue nabung, tp sayang kita ga dapat hadiahnya dan makanan tempat pelampiasan gue.

Makanannya sih biasa aja di hotel Kelapa ini, tp itu loe gue senang banget di layanin ama pelayan-pelayan plus ramah pula. Tapi gue yakin seandainya mereka tahu gue tamu gelap muka mereka pasti ga seramah gitu.

Dan desert-nya ditutup dengan scrambel (gue ga tau gimana tulisannya) kata temen gue Bung Anas itu makanan bule pas sarapan. Didalam pala gue yang namanya sesuatu berbau bule itu pasti keren, wah keren neh gue pasti keren banget makan scrambel.

Ternyata oh ternyata cuma telur yang dimasak sama duda yang baru ditinggal bini ditambah saus tomat, gila telurnya acak kadut banget. Kalo ini mah gue juga bisa bikin dirumah. Tapi yang terpenting ala bule.
Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss...!

0 Komentar:

Post a Comment

biasakan budaya komentar
thnks