Friday, March 29, 2013

Preparing to Loksado

Walaupun asli tinggal di Kalimantan Selatan dan akhir-akhir ini ngaku suka travelling gue belum pernah sekalipun pergi ke Loksado. Padahal orang-orang nun jauh disana diluar Kalimantan berondong bondong ketempat ini.

Mungkin hutannya yang bagus untuk berkemah, bertemu masyarakat setempat, yaitu suku dayak atau merasakan sensasi Bambo Rafting. Dan gue berencana nyoba semuanya.

Thursday, March 28, 2013

Floating Love di LOK BAINTAN

Gara gara baca Travellous, itu loe buku bikinan anak Banjar. Mau tau siapa yaitu Andrei Budiman yang isinya tentang kisah Andrei ke luar negeri dengan bumbu menye-menye percintaan. Bagus bukunya ampe bikin gue ngiler mau juga hitchiking bareng Jules dan setenda (wow).

Tapi itu mustahil gue beda level ama Andrei dia udah main ke Eropa. Tapi walaupun masih jajahan lokal gue juga punya cerita cinta juga dalam perjalanan ke Lok Baintan, pasar terapung.

Awal cerita bermula ketika cewe yang diam diam gue suka berinisial T ngajakin gue ikut lomba karya tulis ilmiah. Padahal gue goblok banget soal tulisan ilmiah kecuali fiksi apalagi berbau porno gue ahlinya.

Tapi mungkin si T udah termakan pesona gue yang menang lomba Karya tulis ilmiah antar sekolah bersama dua orang temen gue. Padahal gue nyumbang ide sisanya dua temen gue itu yang ngerjain, tapi ga apa lah gue jadi bisa banyak punya waktu sama T.

Lagi lagi ide gue yang dipakai, karena temanya tentang pariwisata kalsel maka gue memberi ide untuk membahas tentang pasar terapung lok baintan, padahal gue baru sekali ke sana tapi sok tahu banget ama medannya. Tapi ga apa lah demi T.

Sebetulnya ke lok Baintan bagusnya melewati jalur air dengan kelotok mesin, namun karena masih siswa dengan budget terbatas kami mencoba pake motor lewat darat.

Jalur yang kami tempuh adalah jalur pendek dengan jalan yang sangat rusak. Kami pergi bertiga dengan Ran. Awalnya saya sendiri dan T dibonceng oleh Ran. Namun tiba-tiba saat naik jembatang motor yang ditumpangi Ran mendadak kehilangan arah. Untuk menghindari hal yang tidak tidak si T inesiatif ikut gue. Wow gue bahagia dibalik kesialan Ran terbitlah keberuntungan gue, gue bisa lebih dekat dengan T.

Namun satu penyakit yang gue punya, walaupun lelaki gue ga bisa ngomong yang bikin cewe seneng atau nyante. Rata-rata obrolan kita serius semua tapi ga apalah yang penting gue bahagia.

Diperjalanan karena ketiganya belum pernah lewat darat kami tanya-tanya sama orang kampung sekitar. Dan sialnya lagi jalan berbatu menemani kami selama perjalanan.
Sesampainya didermaga lok baintan kami menengok ke arah sungai. Para pedagang masih berpencar masih belum berkumpul. Nah didermaga itu ada orang kampung situ yang sedang berbelanja. Langsung saja kami tanyai tanyai untuk bahan karya tulis kami.Tak kami kira ternyata kami disangka wartawan.

Oh iya koq dari tadi tulisan ini koq ga ada bumbu bumbu mesranya ya. Oh sial Andrei emang jago saya kalah. Ampun dj.
Tapi yang perlu kalian tahu moment mesranya itu saat gue boncengan ama T. Pokoknya gue bahagia banget, tapi entahlah si T merasakan hal yang sama atau biasa aja dan masih menganggap gue sebatas teman, hanya tuhan yang tahu.


Posted via Blogaway

HUJANAN DI BATU, MALANG

Ha ha ha gue teringat kembali gimana serunya hujan hujanan di Batu, Malang.

Tujuan utama kami, ya kami karena jalannya bareng bareng. Pertama adalah paralayang. Ha ha padahal ini niat si Abim dan ngajakin gue, tapi karena tu anak ada urusan sama keluarga atau lebih tepatnya ama pacar jadilah gue sendiri paralayang. Temen-temen yang lain ga ikut karena rata-rata phobia ketinggian.

Ternyata durasi paralayang itu ga pasti tergantung deras atau engganya angin dan sialnya pas giliran gue angin lagi senyap-senyapnya jadilah 300 ribu melayang untuk durasi 5 menit padahal kalo udara deras bisa sampe 15 menit, sungguh tragis.
Selama gue melayang yang lain pada asik photo-photo, spot paralayang di batu emang keren terlihat suasana kota yang ga begitu padat dan sisinya terlihat lahan-lahan hijau. Seandainya kaya gue mau bikinin ortu gue villa disana.

Tujuan selanjutnya ke kebun apel, biasa mau makan apel langsung dari kebunnya. Sialnya lagi hujan kembali turun, sebelumnya menyempatkan melihat acara ogoh ogoh. Dengan terpaksa singgah di salah satu rumah makan. Tempatnya biasa banget tapi pas lele pesanan gue datang ternyata enak juga. Cuma sambelnya aja cita rasa setan, gila pedasnya gila banget. Kalo daerah gue mah sambel terasi cenderung manis paling gila cuma midle.

Pas hujan mulai reda kita sepakat langsung go ke kebun apel. Letaknya diatas pegunungan gitu trus cuacanya lagi mendung gitu jadilah kita merasakan entah asap atau awan pokoknya kaya film india. Suasananya mesra banget. Dan gue kembali ga beruntung karena di bonceng Babe , seorang pria temennya fik ri host gue di Malang. Jadi acara pelukan tinggal kenangan.

Gue berkhayal seandainya gue yang ngebonceng cewe alangkah indahnya surga dunia gue dapatkan.

Efek hujan dan suasana dingin adalah pengen kencing namun keinginan ga sesuai fasilitas, susah banget kami dapetin wc, kalo tempat gue mah tinggal cari mushola atau mesjid, tapi di pegunungan ini susah banget nyari wc.

Saat berteduh timbul niat nekat buat kencing di got, tapi gue urungkan. Ada orang cowo dan 3 cewek. Gue ga mau mempertontonkan titit gue ke public. Sorry ya gini gini gue masih menjaga kehormatan wkwkwkwk.

Ada kejadian menarik saat mau ke kebun apel, karena kebun apelnya tutup temen gue melampiaskan dengan nyuri beberapa apel dan gobloknya gue juga minta. Dia beralibi hak jalan karena buah apelnya menjembul ke arah jalan. Kalo nyuri mah bilang aja nyuri jangan nyari pembelaan.

Semua tempat yang pengen kita kunjungi gagal semua, kecuali tujuan gue paralayang. Tapi gue teringat kata mba Himah host gue di Balikpapan kalo " kadang waktu nge-trip malah perjalanan itu lebih berkesan ketimbang sampe ke tujuannya " dan bener toh dalam perjalan ini meskipun hujanan kami happy semua.

Ini ga sekedar hasil akhir tapi juga proses.








Posted via Blogaway

Tuesday, March 26, 2013

PESAWAT DISAMBUN OJEK

Pagi pagi gue sudah berada di Bandara Syamsudin noor untuk berangkat ke Jawa Timur, ini rangkaian trip bareng, tapi gue duluan karena beda jam keberangkatan dengan yang lain.

Gue ga mau ngebahas tentang Syamsudin noor apalagi ngomongin toiletnya yang antri, ya iyalah antri soalnya jumlah biliknya dikit banget. Untung pengalaman nahan boker dah gue kantongin jadi ya oke aja.

Ada pengalaman menarik saat gue mau masuk pesawat, diruang tunggunya gue ketemu Jhon Tralala kalian yang diluar Kalimantan Selatan pasti kurang banyak yang tahu sama beliau,tapi untuk kawasan kalimantan selatan beliau adalah seniman Madihin paling terkenal. Kalo ada yang ga tahu Madihin itu melantunkan syair syair diiringi gendang, yah mirip kaya nge-rap lah tapi versi Banjar.

Sempet gue introgasi katanya beliau mau pergi ke Jakarta buat Show Madihin. Dan langsung aja gue to the pint dengan satu pertanyaan "Pa ada ga nerusin madihinnya ke generasi muda Banjar ?"
Beliau diam sejenak. " Ada rencana sih, kalo kamu minat silahkan ikutan ".

Sesampainya di Bandara Juanda Surabaya gue bengong karena ga ada yang jemput. Mau naik taksi takut mahal, naik bis takut ke sasar. Akhirnya dengan tidak sengaja gue naik ojek. Ya ojek emang ga elit sih abis terbang ama pesawat langsung disambung ojek, namun karena alasan murah gue jabanin.

Bayangin cuma dengan 45 ribu gue udah bisa nyampe Surabaya kota. Ini akan berbeda jauh kalo naik taksi karena paling murah 80 ribu hampir 50% gue hemat. Ingat ya hemat itu bukan berarti pelit.

Dan kelebihan yang gue dapat bisa nyalip nyalip di jalanan yang macet bayangkan sekali lagi kalo pake taksi pasti akan terjebak macet. Dan ajibnya lagi si Bapa ojek ngasih gue nomer, ternyata si Bapa nerima layanan panggil, wiiss canggih.

Seperti biasa basa basi selama di perjalanan di lancarkan si Bapa tapi gue lagi malas basa basi ya gue jawab sekenanya.


Posted via Blogaway

Harlem Shake Multi Suku

Gue dijemput mba Sehat, ya namanya mba Sehat sesuai akte lahirnya. Gue kira sehat itu cuma nama panggilan aja bukan nama sebenarnya.

Mba sehat adalah host gue di Surabaya,tepatnya host temen gue Abim yang disitu gue ikut nimbrung. Mba sehat ternyata bukan anak Surabaya asli,dia orang Medan yang kuliah diSurabaya. Dan pastinya anak kuliahan nge-kost. Tapi ga sembarang kost kaya kebanyakan kost yang ada didunia, kost dia kaya rumah dalam satu rumah cuma ada dua orang yang ngekost sisanya orang-orang original rumah tersebut.

Lombok Bikin Galau

Beberapa minggu yang lalu gue ditawarin tiket gratis selama 4 hari kelompok oleh Bang Sandi temen gue dikomunitas Couchsurfing. Entah kenapa tanpa pikir panjang langsung gue terima, padahal gue tahu banyak konsekuensi yang bakal gue dapat kalo ngambil tiket ini.

Pertama soal perizinan orang tua pasti bakal susah karena baru beberapa minggu yang lalu gue go ke Jawa Timur. Kedua di Toko pasti bakal kerepotan karena personel berkurang. Dan ketiga pasti bakal bolos kuliah, dan yang paling penting gue ga tau mau ngapain aja ke Lombok.

Bromo, Bakso dan sesosok Malaikat

Inilah kebodohan yang akan didapat bila ga riset sebelum nge-trip. Gue ngira gunung penanjakan itu Bromo dan bromo gue kira Kawah Ijen, lupakan kebodohan gue itu sejenak dan dengarkan gue.

Narsia dulu Ama Bromo

Bromo yang saat itu masih gue kira Ijen
adalah tempat pendakian kedua yang mesti gue taklukin setelah sebelumnya gue terus menolak tawaran manis dari tukang ojek yang berlaku semi menipu, iya semi menipu karena selalu bilang jalannya masih jauh padahal ga begitu jauh. Dan alasan utamanya untuk menghemat budget, lagian pendakian adalah kegiatan yang paling jarang gue lakukan karema tiap hari di Banjarmasin ke warung yang masih dalam gang aja gue pake motor, contoh hidup yang tidak sehat kan .

Gue bertekad mesti menaklukan dan bisa photo di kawahnya setelah di grup BB temen gue Resty dengan senyum sumringah pernah berhasil berphoto di kawah yang masih gue kira Ijen. Entah dengan mendaki atau pake kuda dia ke atas yang pasti gue cowo gue harus mendaki dan gue udah cukup umur buat dugem, alah apa an coba dugem.

Ternyata teknik pernapasan gue salah, menurut host gue di Surabaya Mba sehat waktu mendaki awal-awal jangan terlalu semangat dulu tapi nyante aja, oke telat mba saya udah ngos-ngosan.

Butuh perjuangan untuk  bisa Berfose  seperti Ini

Untungnya sebelum mendaki gue beserta tim, iya tim terdiri dari 2 orang cowo termasuk gue dan 3 orang cewe telah memakan bakso. Gue berkhayal seandainya gerobak baksonya ga ditaruh dimotor tetapi di kuda kan khas Bromo banget, tapi sepertinya gue mesti mikir ulang, kasian bokong kudanya kepanansan kena panci bakso.

Ditengah perjalanan tim cewe nyerah mereka nyewa kuda buat naik dan gue masih bertahan tanpa kuda. Yes gue menang dan gue pantas disebut pria sejati.Namun efek sampingnya sebelum sampe ditangga pala gue pusing berat trus gue memutuskan untuk duduk beberapa menit.

Akhirnya perjungan tim dengan masing-masing cara mendakinya telah sampai di puncak bromo dipinggir-pinggir kawah, gue bangga tapi gue haus, mau beli air mesti ke bawah, gue delima. Oke minta aja ama teman eh ternyata air mereka pada abis semua. Untungnya gue diberkahi suara nyaring dan saat gue bilang haus muncul seorang malaikat dengan kerudung yang gue lupa warnanya ngasih gue sprite yang udah setengah diminum. Syukur banget rasanya.

Endingnya dengan sprite tadi gue bisa eksis photo-photo sumringah. He he he dendam terbalas. Dan inget ya Itu namanya Bromo bukan Kawah Ijen.


Posted via Blogaway

Monday, March 25, 2013

Breakfast Haram

Entah setan apa yang masuk ke kepala gue hingga teganya gue melakukan ini.

Iya selama 2 hari perut gue di jejalin makanan haram, dalam arti tu makanan bukan hak gue.

Semoga tuhan mengampuni gue karena gue nulis posting ini habis boker dengan output yang agak tidak wajar dari biasanya (mencret).

Kejadiannya bermula dari sebuah hotel Kelapa (red bukan nama sebenarnya) tempat 3 orang temen gue ikut pelatihan.

Sebetulnya hati kecil gue ragu saat breakfast di hotel itu karena memang ga hak gue makan disitu. Tapi gue lupa tenyata hati lebih kecil dari perut akhirnya debat dimenangkan oleh perut di pandu Karni Ilyas (loh koq kaya acara stasiun milik keluarga Bakery ya ??) Yah intinya itu Realistis mengalahkan Idealis.

Gila yang namanya hotel makanannya emang good ya. Gue masih inget terakhir kali makan di hotel secara prasmanan saat ikut undian tempat bapa gue nabung, tp sayang kita ga dapat hadiahnya dan makanan tempat pelampiasan gue.

Makanannya sih biasa aja di hotel Kelapa ini, tp itu loe gue senang banget di layanin ama pelayan-pelayan plus ramah pula. Tapi gue yakin seandainya mereka tahu gue tamu gelap muka mereka pasti ga seramah gitu.

Dan desert-nya ditutup dengan scrambel (gue ga tau gimana tulisannya) kata temen gue Bung Anas itu makanan bule pas sarapan. Didalam pala gue yang namanya sesuatu berbau bule itu pasti keren, wah keren neh gue pasti keren banget makan scrambel.

Ternyata oh ternyata cuma telur yang dimasak sama duda yang baru ditinggal bini ditambah saus tomat, gila telurnya acak kadut banget. Kalo ini mah gue juga bisa bikin dirumah. Tapi yang terpenting ala bule.
Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss...!

Saturday, March 23, 2013

Spy kids di Papuma

Entah kenapa sekarang gue pengen ngebahas trip kedua gue ditanah Jawa Timur. Ini trip kedua sekaligus trip rombongan gue yang pertama di luar kalimantan.

Bersama anak-anak kami bareng-bareng dari surabaya. Namun karena perbedaan tempat tujuan kami pisah selepas trip bareng di Bromo.

Papuma gue lupa apa kepanjangannya tapi yang pasti papuma itu singkatan, kalo ga salah pantai/pasir putih malika, ah sekarang kan dah canggih cari aja di google ya bro.

Karena pengen postingan panjang gue mau basa basi dulu soal perjalanan sebelum menuju Papuma.

Menuju ke Papuma gue dan teman-teman dari Banjarmasin di temani mas Kholid dari Probolinggo, dan mba Ana bersama genk-nya dari Surabaya. Kita berangkat dua mobil.

Diperjalanan karena lelah dan sulit tidur, ya di perjalanan sebelumnya kami naik bis yang di iringi lagu-lagu dangdut jawa yang menurut gue cukup asik dan penyanyi sexy walaupun menor. Nah tp bukan musik bis yang menyusahkan gue tidur, tapi bentuk bangku bis yang ga bersahabat. Gila susah banget tulang-tulang sakit semua saat nyoba nyuri-nyuri tidur.

Nah namun sebelum menuju ke Papuma kami ngelewatin hutan jati, ternyata gitu ya hutan jati cuma batangnya doang daunnya ga ada, atau mungkin pohon jati pengen ganti gaya daun wkwkwkw.

Disitu temen saya Icha sangat eksis, doi memang gila photo dan lebih gilanya walaupun jalan cara backpacker dia tetep mempersiapkan kostum ala model cuma buat photo session. Ajib euy.

Ya udah dari pada gue bengong mendingan ikut photo. Haha ternyata asik juga ya photo photo di hutan jati yang udah botak, tapi ga recomended tuh buat mesum soalnya ga ketutupan.

Sesampainya di Papuma secara visual gue sangat excited sama Papuma, gila karang- karang Raksasa mengelilingi pantai.Karang yang tinggi dan berbentuk kaya pulau kecil. Gue aja sampai pengen banget tinggal di karang itu kalau perlu punya markas disitu pokoknya kaya film spy kids.

Sayangnya ga ada kapal persewaan atau gue yang ga tau di Papuma plus dilarang mandi. Akhirnya kami cuma maen-maen air.


Posted via Blogaway

Saturday, March 2, 2013

TAB ANDROID

Ingin rasanya memiliki tab Android,rasanya online dan intertaiment jadi lebih mudah.

Update 28 Maret 2013 :
Akhirnya  sekarang gue memiliki Tab Android Dibeli pake Duir Tabungan Pribadi Yes.