Saturday, December 29, 2012

Syuting di Rumah Sakit

Gila neh hari makin banyak aja peluang bisnis. Waktu gue masih SMA, tepatnya Madrasah Aliyah bisnis ruang aula sekolah disewakan buat acara perkawinan lagi berkembang. Termasuk sekolah gue yang kena dampaknya. Dan pertanyaan gue keuntungan dari sewa gedung aula tersebut jatuh ketangan siapa ataukah buat operasional sekolah ???

Dan lagi berita terbaru bahakan diliput media asing tentang rumah sakit jadi lokasi syuting, bahkan syuting sinetron alay yang mau nyayingi ada apa dengan cinta. Kenapa gue bisa gitu soalnya percakapannya terlalu dibuat-buat sok puitis banget terlebih ga pada tempatnya.

Ternyata rumah sakit sudah meng-ekspansi layanannya sehingga layanan kesehatan lagi tapi juga layanan sewa tempat syuting. Walaupun bereda yang beredar matinya seorang bocah karena proses syuting dirumah sakit. Gue ga pengen bahas sisi itu, tapi lebih ke arah bisnisnya he...he...

Gue khawatir jangan-jangan layanan rumah sakit di masa mendatang juga merangkap hotel atau bahkan tempat buat mesum tapi alah itu cuma khayalan gue semoga ga terjadi dan kalopun terjadi siap-siap didatangin warga pake obor.

Tapi ya secara bener semestinya rumah sakit hanya untuk melayani orang-orang sakit bukan buat lokasi syuting. Tentunya bila ini dibiarkan ga baik banget buat pasien yang ada dirumah sakit. Jangan sampai entar pas orang struk mau ajal tp disuruh "cut" sama sutradara, ga lucu banget kan.

Tapi gue salut sama tindakan pemerintah yang berencana atau ga salah udah terlaksana melarang aktivitas syuting dirumah sakit.
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

Thursday, December 20, 2012

First Trip To Balikpapan (Perjalanan)

Narsis Duli Di Atas Fery Rasa stres yang tinggi ditambah tingkat kegiatan yang padat,pagi sampe sore kerja lalu lanjut sore ampe malam kuliah membuat stres gue ga ketulungan.

Hingga saat hari kamis gue memutuskan untuk libur kerja. Didalam libur muncul ide ekstrem buat pergi jauh dari kota gue Banjarmasin. Walaupun gue pengen pergi jauh, gue mesti cari budget yang termurah. Akhirnya jatuhlah pilihan pada Balikpapan.

Sebelum berangkat gue ga ada sama sekali bayangan tentang Balikpapan yang berada di Kalimantan Timur ini. Perkiraan gue kota ini adalah kota yang dikelilingi tambang-tambang minyak dan sisanya kalo ga hutan ya lahan kosong dan beberapa rumah penduduk.
Pagi hari jam 11 gue berangkat ke terminal kilometer 6, lumayan murah menurut gue cuma 150 ribu, itu bis yang pake ac ama toilet. Sebetulnya ada yang cuma 110 ribu tapi tanpa wc, dari pada menahan buang air selama puluhan jam mending bayar mahal sedikit.

Diperjalan gue tepar, ternyata jarak yang gue tempuh hampir 20 jam lebih sampe Balikpapan. Gilanya lagi musim-musim hujannya gue lupa bawa jaket dan hampir kota-kota yang gue lalui selalu diguyur hujan sampe shubuh baru berhenti. Ditambah ac didalam bis yang ga bisa mati cukuplah sebuah siksaan bagai neraka es. Makanya saat itu gue bisa merasakan apa yang dirasakan Jack dan Rose dalam film titanic, tapi mereka bisa hangat karena kekuatan cinta. Tapi gue,gue ga sedang bercinta,gue dalam perjalanan kesetresan atau lebih tepatnya menghilangkan stres.

Disebelah gue seorang mas (orang Jawa) yang sampe berpisah gue ga tau namanya. Selama perjalan kami ngobrol tentang banyak hal,tapi gue ga menikmati karena ya emang ga nyambung dan pemikiran kita ga sama, tapi dia orangnya baik bahkan sempet ngasih gue snack dan rokok pas gue sangat kedinginan disuatu tempat pemberhentian. Kebiasaan gue saat kedinginan adalah mencari rokok untuk menghangatkan tubuh, tapi dalam kehidupan sehari-hari gue bukan perokok.

Paginya bis sudah mendarat dipelabuhan penyebrangan Fery.Dipelabuhan gue juga ketemu teman lama dan seorang temannya si teman lama gue itu. Mereka keduanya cewe. Kami setujuan ke Kaltim tapi beda kota,dia ke Samarinda buat ultah united Indonesia.

Keuntungan yang gue dapat dengan adanya mereka adalah bisa naik ke atas kapal fery yang padahal hanya boleh dinaiki oleh awak kapal, bahkan sampe bisa masuk ruang kemudi.Keuntungan lainnya ya photo-photo. Untungnya bagian atas fery yang gue naiki lumayan ketimbang yang lain. Diatasnya ditanami tanaman tapi kebanyakan cabe. Mantep nih pas banget gue lagi senang liat tanaman sayuran.
Lumayan lama juga loe ternyata kira2 satu jam gue diatas fery dan akhirnya sampelah di Balikpapan. Dari situ gue mendapatkan bagaimana proses yang berat menurut gue menuju Balikpapan yang apabila diimplementasikan ke kehidupan bagaimana susahnya menjalani proses untuk mendapatkan suatu tujuan.

Dan gue juga mendapat pemikiran baru untuk berteman dengan orang yang seperjalanan sama kita karena bakal dapet info dan untung-untung snack gratis.






Posted via Blogaway

Saturday, December 15, 2012

Sedia Jaket Sebelum Kedinginan

Dengan segenap rasa stres dan suasana hati yang ragu gue memberanikan diri pergi ke terminal pal 6 membeli tiket jurusan Balikpapan. Diluar perkiraan ternyata perjalanan hampir memakan waktu 20 jam lebih, walhasil badan berasa kaku dan tidur susah karena cuma tersedia bangku ga bisa di rebahin kaya kasur tapi ya sepadan dengan harga tiketnya yang cuma 150 ribu.

Kebodohan pertama yang gue lakuin yaitu kelupaan membawa jaket. Ditambah naas-nya nasib gue yang sebelumnya kehujanan sebelum berangkat ditambah ac mobil yang ga bisa dimatikan sepanjang perjalanan. Walhasil bak undang masuk jala badan gue mesti menekuk untuk menutupi hawa dingin.

Ditambah kemacetan ditengah malam selama dua jam menambah penderitaan kedinginan gue berangsur lama. Namun gue bahagia Balikpapan memberikan nuansa kota yang diluar dugaan gue,kota ini sangat keren dengan gedung-gedung tinggi dan mall yang view balkonnya laut.

Dibanjarmasin emang ga ada mall yang viewnya laut. Dan yang lebih asiknya disekitaran rumah host gue pantai semua jadi kota ini berada disekitar pantai,rasanya gue berada dikota baru.
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

Sunday, December 2, 2012

Muffin Cake

Ada yang tau ga ama Muffin Cake. Dari namanya ne kue eropa banget ya, entah dari mana dan apa sejarahnya silahkan tanya sama guru wikipedia. Kalo pizza gue tau dari Italia trus sejarahnya makanan masyarakat kelas bawah pada asalnya.

Pertama tau Muffin dari salah satu adegan sinetron di SCTV. Sinetronnya agak lebay kisah cinta-cinta puitis gitu tp gue tetep seneng nontonin pemeran Yasmin cantik unyu unyu gimana gitu.

Nah di salah satu adegan yang lebay tingkat dewa di sinetron tadi salah seorang mas mas yang mukenye agak mesum tapi ditahan ngasih suprise ama seorang cewe bermuka judes nah suprise si mas mas tadi yaitu kue Muffin nah dari situ gue tau kue Muffin.

Momennya pas kaka gue pulang dari berkelana dia ngebawain Muffin. Gue kira dia kaka yang baik bawa oleh-oleh buat adik. Ternyata gue disuruh ganti 7 ribu.

Kalo soal rasa enak agak mirip kaya Brownies tapi agak lembut.
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT