Wednesday, November 14, 2012

Belajar Berkebun

Pas ke rumah temen gue, gue sempet tertarik ama teras kamarnya yang terletak di lantai 2. Keren banget berjejer tanaman-tanaman sayuran. Wow keren juga dalam benak gue waktu itu. Tapi saat itu hati gue masih ga tergerak buat ikut berkebun karena emang gue orangnya ga sabaran pengennya cepet.

Pas beberapa waktu lalu gue nonton acara sosok di kompas tv. Itu loe acara tentang orang yang udah ngejalanin usaha dari nol hingga besar. Pas Banget episode yang gue tonton tentang orang yang susah banget dapet kerja sering bangkrut dan ditipu. Dan akhirnya malah sukses berkat bisnis simpel yaitu ternak lele dikolam belakang rumahnya.

Otak gue langsung angkep kenapa gue ga mulai belajar berkebun. Kali aja entar bisa jadi usaha yang gue garap toh walaupun gue gagal jadi pengusaha dari hasil kebun gue, gue bisa nikmatin hasil kebun gue.

Berangkatlah gue kerumah Qory meminta bibit tanaman. Lalu Qory bilang ke gue minta aja sama @Bjmberkebun sama mba Meilisa, beliau koordinator @Bjmberkebun .

Mulanya gue ga mau. Ah malu kalau ntar ga berhasil lagian gue juga masih nyoba bukan serius berkebun. Trus bibit hasil minta dari Qory tersebut gue tanem eh beberapa hari kemudian tunasnya tumbuh dan ampe sekarang udah tumbuh daun-daunnya. Nah disitulah hasrat gue mulai bergejolak bercocok tanam.

Sampe akhirnya gue dikasih secara gratis ama mba Meilisa tiga bibit :
Sawi, yg namanya shinta
Kacang panjang, lupa namanya
Sama kangkung , yang juga lupa namanya.


Posted via Blogaway

Tuesday, November 13, 2012

List buku Kuliah

Semenjak gagal midtest akutansi sekarang gue sangat geram. Ternyata kebodohan gue dengan dunia angka sangat mengganggu dalam kuliah.

Akhirnya gue yakin buat mem-fotocopy buku-buku pelajaran sebelum gue sangat pelit buat membeli buku tersebut.

Langkah pertama yang pengen gue lakuin mencari tempat fotocopy murah, walaupun pengen pintar gue juga mesti hemat. Dan setelah melakukan diskusi yang cukup a lot gue menemukan tempat yang murah.

Selanjutnya gue mesti hunting minjem buku sama temen-temen yang punya, dan artinya sekarang gue mesti masang muka se gembel-gembelnya supaya mereka iba kalo perlu sampe ngebayarin biaya photo gue.

Beberapa list buku yang pengen gue photocopy seperti :
-Pengantar Bisnis
-Pengantar Ekonomi Mikro
-Pengantar Akutansi
-Matematika Ekonomi

Dikit kan tapi bukunya mahal-mahal. Satu buku diatas 50 ribu, gilaaa bisa jeblok  dompet Gue.


Posted via Blogaway

Sunday, November 11, 2012

Gimana sih Memandang Gay ?

Dizaman-zaman SMA gue disangka gay ama teman-teman,entah kenapa mereka punya pemikiran sejahat itu sama gue. Mungkin penyebabnya karena gue ga punya pacar.

Ya gitu deh bocah-bocah pas temennya ga punya pacar dibilang homreng,sebutan keren buat homo.

Ngomong-ngomong homreng sekarang entah menurut gue aja atau keadaan lagi musim-musimnya bahkan yang gue dapet dari temen gue yang habis pulang Backpack ke Bali kalo disana ada bar tempat gay hang out.

Kalau didaerah gue sendiri gue ga tau di basecamp mereka dan emang masih tertutup banget.

Sekarang musim-musimnya menyuarakan kebebabasan hak asasi manusia. Tapi menurut gue dalam prakteknya penegakan ham ini ada sedikit lebay dalam beberapa aspek.

Contoh kaya gay atau homo mau ada yang membebaskan karena berhubungan dengan ham. Coba pikir ini penyakit seksual atau kelainan terserah lah yang penting itu ga normal.

Kalo gue ditanya mendukung ga sama kaum GAY, gue akan mendukung tapi mendukung agar mereka kembali ke hasrat seksual yang normal, bukan malah mendukung mereka meneruskan ke homrengannya.