Wednesday, June 27, 2012

Presiden media go to real presiden

Ini opini gue aja ya tentang media, seharusnya media netral terutama media berita jadi dia harus netral ga ngejatuhin satu pihak dan menjatuhkan pihak yang lain.

Dan opini kedua gue tentang politik yaitu loe mesti ngejatuhin orang lain buat naik atau loe di jatuhin orang.

Lalu bagaimana kalo presiden media berambisi jadi presiden beneran. Maka menurut pra kiraan gue yang agak alay dia bakal bikin dirinya paling top di medianya dan lawan politiknya di korek korek dosanya.

Loe tau lah beberapa tahun lagi pilpres ( pemilihan presiden ) dan dua orang presiden media yang masing masing punya tv sendiri dengan ambisi yang sama pengen jadi presiden Indonesia.

Di tv satunya yang brewokan di tiap headline news isi beritanya tentang peresmian atau acara partainya yang gerakan perubahan itu.

Di tv satunya lagi milik dagu-men ga pernah tuh ngulik ngulik berita tentang lumpur lapindo dan malah ada usaha perubahan nama jadi lumpur sidoarjo.

Gue curiga jangan jangan kalo SBY juga punya tv isinya cuma iklan album albumnya, loe tau lah presiden paling banyak albumnya beliau.

Gue berharap sih kaya dagumen atau brewok ini ga usah deh jadi presiden kecuali ga jabat jadi presiden media lagi. Intinya gini ga mungkin kan loe tunjukin keburukan loe di depan gebetan.
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

1 comment:

biasakan budaya komentar
thnks