Thursday, June 28, 2012

Pahlawan tanpa tanda jasa ?

Dulu gue sering denger "guru pahlawan tanpa jasa" dan gue yakin karena emang guru pekerjaan yang butuh kesabaran. Sabar memperhatikan murid dan sabar liat gaji bulanan yang sedikit.

Kebetulan waktu sd gue sekolah di salah satu madrasah ibtidayah swasta pinggiran, bisa loe bayangin untuk ukuran madrasah saja agak memeperihatinkan ketimbang sd negeri apalagi yang pinggiran.

Gue rasa guru guru gue waktu itu emang hebat bayangkan gajih yang ga nyampe setengah juta cukup apa buat makan sebulan tp mereka tetap tahan spp kami aja saat itu se ingat gue 15 ribu jumlah kelas cuma 12 dengan rata rata murid perkelas 15 orang bisa di bayangin berapa gajih yang guru guru gue terima.

Tapi entah lah koq mereka tahan apalagi yang namanya pinggiran muridnya badung badung hebat ga coy.

Tapi berbalik sekarang cuy. Guru bukan lagi "pahlawan tanpa tanda jasa" tapi "tapi pahlawan kapan di angkat jadi pns ? " Se engganya itu sekarang yg gue rasa karena guru bukan lagi untuk pengabdian tapi guru dijadikan profesi.

Apalagi gue kesian banget denger cerita seorang ibu yang ga mampu masukin anaknya ke sma dan kata si ibu kalo ga bisa bayar uang pangkal anaknya ga bisa diterima padahal anak beliau termasuk anak yang cerdas dan itulah potret pendidikan saat ini.

Saat ditanya mau kemana entar kuliah dan di suruh ngambil jurusan keguruan gue ga mau. Soalnya kalo jadi guru lambat kaya mau cepet kaya loe mesti jual buku ato seragam atau ngasih pungutan ke murid dan mahal mahalin ongkos masuk sekolah.

Gue sih sebagai pengkhayal cuma bisa ngayal seandainya guru guru di Indonesia di isi sama orang orang yang emang pengen mengabdi bukan cuma orang yang ga ada kerjaan lain.

Contohnya gue pernah liat film dokumenter tentang guru guru di pedalaman, hebat banget loe perjuangan mereka dengan gajih yang amit amit kecilnya.
Sent from my BlackBerry®
powered by Sinyal Kuat INDOSAT

0 Komentar:

Post a Comment

biasakan budaya komentar
thnks