Friday, December 23, 2011

Bubur Ayam Mahal


Pagi minggu paling enak bersepeda,maklum sebagai sebagai pemuda sedikit uang saya ga pake fixie tapi Cuma pake sepeda polygon murah yang sejak sd dibelikan abah saya.Ga apa-apalah ketimbang ga ada.
Sejak malam saya ama temen saya yang namanya najmi janjian,dan satu orang lagi cewe namanya Firda.Kita bertiga mutusin pergi ke car free day kan lagi trend tuh dikota-kota zona car free day yang bebas kendaraan berasap.


Baru bentar keliling di car free day Najmi udah kelaparan,yah saya juga kelaperan sih yang ngikut aja deh nyari makanan.
Kita mutusin ke Belitung,kawasan eks pasar tungging ini kita jelajah kali aja ada yang jual bubur,najmi maunya bubur kalo saya mah apa aja masuk.
Tapi karena ngerasa ga ada kita berusaha nyari tempat lain.Tujuan selanjutnya jalan veteran,sebetulnya di kawasan car free day juga ada penjual makanan tapi agak susah masuk sih buat pengguna sepeda soalnya orang-orang ya ga pake sepeda bejibun jadi susah lewatnya.
Nah dijalan veteran ini kita ketemu ama salah satu warung langsung kita masuk.Pas duduk saya tersadar dalem hati kalo ini sih bukannya warung tapi tepatnya semi restoran.Saya gugup karena Cuma bawa 23 ribu,mau keluar udah duduk di semi restoran ini.Ya udah deh pesen aja kalo kurang entar bisa ngutang ama firda.
Komposisi buburnya sih pas banget buat tipe warung semi restoran,tapi rasanya lebih enak yang di kaki lima.
Selama makan kita ngobrolin banyak hal,mulai dari rencana seandainya mulai bisnis,ampe nyeritain kelakuan seorang temen yang agak dijauhin karena sifat so-nya.
Jreeeeng ,tiba saatnya bayar.kita utus firda sebagai salah satu cewe.
“Berapa koh ?”
“63 ribu “
Hah ? mahal banget buat  semangkok bubur ama segelas teh .
Berarti satu porsi 21 ribu,cukup mahal buat harga pelajar.Tekor deh.Ya udah deh mungkin neh rejeki si engkohnya.Jatah jajan saya buat 2 hari ludes .


4 comments:

  1. Yya ampun...sumpah keren abis ka'
    Terusin yyah nulis" artikel.a
    Mogga ajj nanti k dpan.a bs jd penulis yg sukses..amiieenntt

    ReplyDelete
  2. @Anonim:

    penggemar baru , gung?

    makanya, kalau mau kerestoran liat dulu jendelanya... ah dari tadi gw ngawur dulu.

    ReplyDelete

biasakan budaya komentar
thnks