Friday, December 23, 2011

BELAIAN BENCONG


Satu kata buat rambut panjang “GATAL”.Bener loe gatal banget apalagi kalo kadang masuk ampe ke lubang kuping.Karena ga tahan maka saya berinesiatif buat motong.

Pengalaman-pengalaman dulu sih biasanya motong di pangkas rambut dan hasilnya juga ya biasa-biasa aja dan terkesan kaya bapa-bapa potongannya maklum para customer di pangkas rambut mayoritas bapa-bapa.


Aha saya ada ide gimana kalo ke salon aja, kan salon biasanya kalo motong rambut keren.Berangkatlah saya dengan supra fit saya (belum punya CBR).Dijalan ketemu ama Anshari waktu itu temen sekelas.
“Sar tau ga salon yang bagus dimana ? “
“tau tau”
“anterin ke situ dong !”
“tapi isi in bensin aku ya ?”

Buset ternyata temen saya ini pintar meliat peluang, dari pada bingung ya udah deh saya isi in aja bensinnya dengan syarat dia harus nungguin saya ampe selesai potong rambut.

"DEAL"

Ternyata tempat yang dia sebut salon itu  lebih mirip kaya tempat pangkas rambut biasa Cuma nama dan perkakasnya aja kaya salon.Dan yang ga ketinggalan unsur penting dalam salon “bencong”.
Saat itu saya belum tau tentang kabar yang menceritakan beberapa kenakalan beberapa bencong salon yang biasa ngejablay customer cowonya.

Oke saya siap dipangkas dan anshari ngerumpi ama bencongnya,rupanya mereka agak sedikit kenal.dan saat awal –awal dipotong keadaan sekitar salon agak rame ama bapa-bapa yang transaksi motor bekas,jadi mungkin ini salah satu alasan kenapa bencong ga munculin sifat nakalnya.

Kenakalan bencong mulai terasa setelah bapa-bapa yang transaksi tadi pergi semua.Otomatis keadaan salon jadi sepi Cuma ada tiga orang saya,Anshari,dan bencong.

“maaf ya aku pijat dulu “
Ah gila banget si bencong sialan ini memijat bagian leher kanan saya.Menurut beberapa tulisan yang say a baca tentang sex kalo leher itu bagian tubuh yang kalo di belay maka bisa bikin merangsang.
Oh no saya ga bisa berbuat apa-apa. Dan parahnya si Anshari bukannya nolongin saya dia Cuma cuek.

Saya pengen ngelawan tapi takut soalnya denger survey kalo bencong marah maka kekuatannya lebih hebat dari lelaki tulen.

Sejak itu saya trauma potong rambut di salon yang ada bencongnya.

8 comments:

  1. makanya, liat dulu jendela sebelum masuk. gw tadi baru aja potong rambut, yang motong ibu-ibu, lumayanlah, gak dipotong sama yg jadi-jadian.

    ReplyDelete
  2. @Qori Reader,,ih ibu2,,gak takut tuh kesentuh sama bukan mahramnya?.

    @Agung,,gimana jadinya?,apa bencongnya merayu?,ending ceritanya masih tanda tanya.

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. di belay emang enak tp di belay cewe kalo banci dan loe menikmati maka lo disebut homo

      Delete
  4. saran : jng pakai kata ''saya'' , coba pakai gw atau lo , sedikit garing kalo pakai kalimat saya , terlihat sopan

    ReplyDelete
  5. sip bro thanks buat masukannya

    kalo pake gw agak biasa menurut gw karena rata2 penulis gahol udah pake gw mau bikin sesuatu (*dgn aksen Syahrini) yang baru aja pake kata-kata saya tapi tetep nuansa anak muda

    ReplyDelete
  6. Ya ampun. Duh jadi ngakak, maaf :))))
    Cie yang dibelai bencong. Pengalaman sehidup sekali tuh, harus disyukuri hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga pengen lagi deh kayanya, bikin trauma hahaha

      Delete

biasakan budaya komentar
thnks