Monday, July 11, 2011

DIMANA AKU BERMAIN ?

Terharu juga salah satu acara di Trans 7.Disitu dibahas gimana susahnya bocah Indonesia nyari tempat bermain.Tau aja kan kalo sekarang taman-taman mulai jarang apalagi di daerah perkotaan.Kalo pun ada kayanya bukan tempat bermain lagi tapi tempat bisnis bertema bermain,alias kalo mau main disitu bayar.



Emang bukan masalah kecil sih.Terutama buat orang kaya.Ya paling ngeluarin berapa rupiah anak udah bisa bermain ampe puas,tapi sayangnya masyarakat kita kebanyakan orang yang ga mampu.Jangan kan buat bayar di tempat bermain yang udah pake sistem bisnis buat makan aja suseh.

Dan tempat bermain yang sangat punah di perkotaan adalah lapangan bola.Padahal kita pengen banget membawa nama Indonesia buat sekedar ikutan piala dunia.Namun lapangan bola aja kita ga punya,gimana bisa nyetak bibit-bibit juara ?

Dan ujung-ujungnya buat pelarian bocah-bocah pada maen di jalan,pinggir ruko,tempat parkiran di pasar (ada di daerah saya ) ato di gang-gang sempit yang sama sekali ga ngedukung buat mereka bermain.Padahal kalo diliat dari semangat anak-anak Indonesia sangat maniak sekali dengan bola bahkan lebih hapalan pemain bola ketimbang nama pahlawan.

Koq ngomongin bola ? ya kan bola termasuk mainannya anak-anak.Kalo saran dari saya sebagai blogger bodoh sih pemerintah nyediain tempat aja buat bermain bocah-bocah kita kalo bisa kerjasama dengan perusahaan-perusahaan yang kelebihan duit.

Ayo lah kasian bocah-bocah kita

11 comments:

  1. itulah kapitalis kawan... memakan hakmu dan BAYAR!
    Dimuka rumahku sering jadi taman pasir, lapangan bola, petak umpat dan ajang perkelahian anak-anak sekaligus...

    yang kaya, enak punya tempat mainan sendiri, dan BAYAR!

    ReplyDelete
  2. emang gaak bisa di pukiri lagi udah, sekarang anak-anak ke sangat teramat amatn kekuranga tempat bermain...

    ReplyDelete
  3. nggak ah ... sejak dulu bermain memang yang kaya gitu baiknya ... lebih asyik bagi saya... sekarang saya malah merindukan ada anak2 yang bermain di alam kaya BOLANG

    ReplyDelete
  4. @Qory : yah gitu lah Indonesia dah banyak yg kapitalis padahal negara kita garis kemiskinan masih banyak.
    Padahal di Eropa setahu saya walaupun banyak yang kaya masih banyak tuh tempat bermain yg gratis.
    (setidaknya yang saya dengar dari pemain basket NBA )

    @Aditya : bener banget bro soalnya sekarang dikit-dikit bayar,kalo enak mah gampang neh yang miskin merana :(

    @Fahrizal : kayanya kamu mesti baca postingan saya lagi deh soalnya komeng kamu OOT (out of Topic)

    ReplyDelete
  5. betul gan, sekarang nyari lapangan sepak bola susah, apalagi kalo diperkotaan..miris..

    kalo dirumah sih tinggal babat kebun bisa jadi lapangan bola :)

    ReplyDelete
  6. @Malyk : betul gan makanya ini rasanya perlu jadi perhatian pemerintah dan pihak2 yanduit serta pemerhati anak2 (ngomong apa coba ? )

    ReplyDelete
  7. Ha all...

    i love it's info cool..


    sukses buat mua na ya

    ReplyDelete
  8. @agung

    garis kemiskinan? apa itu?
    disini gen ada tempat bemainan gratis, dimuka rumahku gratis..

    @Fahrizal: raja oot

    ReplyDelete
  9. @Qory : ya intinya negeri kita ini masih banyak orang miskinnya daripada yang kaya ato minimal pas-pas an lah

    dimuka rumah kamu emang gratis tp tragis karena dipinggir jalan ganggu pengguna jalan

    ReplyDelete

biasakan budaya komentar
thnks